Saturday, December 24, 2011

Buat jiwa-jiwa yang menulis

Tulisan di bawah merupakan sebuah perkongsian dari sahabat laman muka buku. Satu peringatan yang mengesankan buat saya. Rasa terpanggil untuk melihat kembali tulisan yang lepas-lepas. Juga tulisan-tulisan di laman muka buku. Tulisan itu besar pengaruhnya. Moga ianya menjadi peringatan yang berguna buat saya dan juga sahabat-sahabat yang menulis. InsyaAllah


|| Untuk jiwa-jiwa yang menulis ||

Berkata seorang ulama, Syeikh Syamsuddin Al-Bahibli 

“Janganlah seseorang itu menulis kecuali untuk merealisasikan tujuh tujuan.”

-Menulis mengenai sesuatu perkara yang belum pernah ditulis orang.
-Untuk menyempurnakan sesuatu yang masih kurang dan belum sempurna.
-Untuk menjelaskan sesuatu yang sukar difahami.
-Untuk meringkas yang panjang tanpa mengabaikan faktor-faktor yang penting.
-Untuk menampilkan sesuatu yang sebelumnya tidak teratur.
-Untuk membetulkan kesilapan.
-Mencantumkan sesuatu yang sebelumnya bercerai-berai.

||Dan Rasulullah SAW pernah mengingatkan ||

“kebanyakan dosa anak Adam adalah dari lidahnya. Sesungguhnya seseorang itu apabila berkata tanpa usul periksa ia terjun bersama-sama perkataan itu ke neraka yang ukuran dalamnya lebih jauh dari jarak timur dan barat”.

Maka berhati hatilah wahai jiwa yang menulis. Penamu adalah lidahmu. Ia mampu mengaut pahala dan ia juga mampu menimpakan dosa padamu.

4 comments:

  1. entri yang bagus sekali.....sedarkan penulis&pembaca spy berhati2 dalam membaca bahan....kadang2 kalu smpai fb pun, tgok org tulis status merapu pun, kita yg membaca xsemena-mena cakap, poyo nyer mamat/minah neh,...xpasal2 dpt ganjaran...bkn sebelah, dua2 belah pihak pulak tu...
    apepun, terima kasih atas peringkatan

    ReplyDelete
  2. Itulah, tanpa kita sedar kan.. Na'uzubillahiminzalik...

    ReplyDelete
  3. mohon share ye saudari..:)

    ReplyDelete
  4. Silakan..saya berpegang kepada tiada hak cipta terpelihara dalam Islam..:)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails