Wednesday, November 27, 2013

Sukakan seseorang?

Assalamualaikum w.b.r...

Tarik Nafas.


Hembus.

Rasakan H2O di sekeliling kita.

Alhamdulillah. Tenang kan. Nikmat yang Allah bagi. Kalau kita stress, keluarkan kesesakan yang mendesak. Rasakan nafas baru di sekeliling kita. Tenangkan hati. InsyaAllah, masalah kita tak akan lebih besar berbanding Allah.

Dulu waktu sekolah, kalau cikgu tanya: "Siapa yang sedang bercinta?"

Semuanya alim-alim kucing malu nak angkat tangan. Lepas tu cikgu tanya: "Awak semua tak pernah bercinta dengan ibu bapa ke? Cinta tu bukan sekadar antara lelaki dan perempuan sahaja. Tetapi, dengan sesiapa sahaja yang kita sayang pun, kita bercinta dengannya."

"Oh, begitu. Baru tahu"

Polos kan kita waktu kita di usia remaja. Macam-macam yang saya jumpa pendapat tentang cinta antara lelaki dan perempuan ni.

"Sunyi la tak ada pak we. Kita nak cerita masalah kita kat sape?"

"Eh, buat apa nak bercintan-cintun. Kita perempuan zaman sekarang dah tak perlukan lelaki"

"Saya tak nak bercinta sebelum kahwin. Saya tak nak teman lelaki. Saya nak suami"



dan macam-macam lagi. 

Saya pula lebih selesa dengan pendapat:


"Cinta akan tiba pada satu saat yang tepat, tidak akan cepat tidak akan lambat. Just on time. Mudah-mudahan hanya sekali, dengan insan tepat dengan asbab yang diredhaiNya."

Pesan Murabbi saya: "Sabar dan bertahanlah dengan perancangan itu"



Cinta juga merupakan satu fitrah. Teringat cinta monyet zaman sekolah rendah.

"Cikgu, saya tak suka la dia macam ni. Tak payah la nak suka saya. Huhu. Kita kan kecil lagi"

"Eh awak ni, cinta tu kan fitrah. Hati dia ada dalam diri dia. Mana awak boleh suruh dia tak suka awak. Awak tak suka dia, biarla. Dia suka awak, mana awak boleh halang"

"Ala cikgu ni... Huhu"


Berkali-kali juga saya diajukan soalan ini oleh muslimat yang ingin menjaga hati, diri dan pergaulannya. Saya sangat bersyukur ditemukan oleh Allah dengan mereka yang  bersungguh-sungguh menguruskan fitrah. Saya tahu, Allah menghantarkan persoalan mereka kepada saya supaya dengan itu, saya juga dapat menjaga diri saya. Sesungguhnya, bukan satu perkara yang mudah bila perlu menjaga hati ini dan sekali lagi kita harus mengingatkan diri, "Dimanakah Allah dalam urusan kita?"

Lazimnya mereka akan datang dalam keadaan malu-malu. Membawa perbualan sehingga bertemu kepada titik bicara.

"Bagaimana agaknya untuk kita melupakan seseorang?"

Suka untuk saya mengingatkan diri saya sendiri, apabila diajukan soalan. Jangan pernah anggap persoalan itu adalah persoalan kecil dan elakkan tertawa. Jangan sama sekali. Ini peringatan keras! Setiap yang bertanya itu, punya hajat dalam hati. Dan bukankah menyempurnakan hajat saudara seakidah itu sangat dituntut? Senyum. Elakkan bertanya siapa gerangan orangnya, sekiranya dia tidak bersedia untuk memberitahu. Ketahuilah, dia sedang berperang dengan hati sendiri dalam satu mujahadah yang besar.

"Sahabatku sayang. Sesungguhnya perasaan yang hadir dalam diri itu tidak salah sama sekali. Pertamanya, kita kena tengok balik. Kenapa kita menyukainya. Kerana agama, paras rupa, kekayaan, atau keturunan. Jika agama, maka berbahagialah. Kamu menyintainya kerana kamu memerlukannya. Keduanya, lihat pula pergaulan kita dengan dia. Adakah melebihi batas syariat? Adakah dia tahu kita menyukainya? Jika usia kita dan persediaan kita memang sudah pantas buat kita untuk melangkah ke maratib amal selanjutnya. Maka, nah. Teruskanlah. Jangan kata soal perigi timba. Sekarang orang ambil air guna paip air je. Konsep perigi timba tak wujud pun dalam Islam. Baitul muslim ada, murabbi ada. InsyaAllah. Tujuan yang baik. Wasilah yang tepat. Pengakhirannya pasti baik. Soal diterima ataupun tidak. Itu rahsia Allah"

"Ehhe, malu la kak"

"Akak pun bukannya orang berpengalaman. Tapi peganglah kata-kata dan doa ini: " Ya Allah, sekiranya dia yang Engkau titipkan rasa sayang di hati ini, adalah jodohku. Maka permudahkan jalan bagi kami. Sekiranya bukan dia yang Engkau kirimkan padaku, maka pisahkanlah kami dengan kasih sayang dan persuadaraan Islam. Hadirkan insan yang tepat, pada waktu yang tepat, dengan asbab yang tepat dan dengan dia aku mampu terus berkhidmat untuk Islam"

"Tiada jawapan lain. Sama-sama kita mujahadah. Pahit, tapi untuk syurga yang indah. Bertahanlah"



Wednesday, November 20, 2013

5 Rencah 5 Rasa Nasi Kerabu

Assalamualaikum w.b.r dan Salam Sejahtera.

Salam 1 Aqidah 1 Perjuangan 1 Ummah..

Alhamdulillah, lama tak makan nasi kerabu.. Petang tadi berpeluang menikmati aroma dan rasanya.

Fuh!! nikmat dunia Allah bagi rasa. Memang daebak!! Sesuai dengan harganya...

Teringat kelincahan pak cik yang menjual nasi kerabu tadi memasukkan kesemua adunan sehingga jadilah nasi biru yang biasa itu, satu hidangan nasi kerabu yang super delicious. Maka skru yang berkarat mula berputar. Bila kita dah lama tidak berfikir secara mendalam, saat Allah bagi balik nikmat berfikir itu, sungguh!! rasa seperti diberikan kembali peluang untuk hidup. Nikmatnya.. Terima Kasih Ya Allah.

Berbalik kepada kisah nasi kerabu: Apakah yang menyebabkan nasi kerabu tu lain rasanya berbanding nasi yang lain? Baik, memandangkan ini blog saya, maka saya la yang jawab kan? Hihi.. Sudah tentu la sebab kepelbagaian adunan dalamnya. Ada taugeh, ada ulam, budu, sambal belacan, sambal tumis, ikan, daging, solok lada dan ramuan utamanya iaitu nasi biru. Bila saya tengok pak cik yang menjual nasi kerabu tadi membungkus nasi kerabu, saya boleh melihat ramai pelbagai karenah manusia.

"Pak cik, saya tak mahu taugeh"

"Pak cik, budu lebih sikit ye"

"Pak cik, bagi saya 5 bungkus. Nak semua bahan ada"

Ok dah. Cukup tu. Sebenarnya saya cuma nak bercerita tentang perbualan seorang kakak dengan saya melalui whatsapp.

"Ok umai, apa perasaan nak tamat belajar ni?"

"Ntah la kak. Macam-macam rasa ada. Bercampur gaul. Tapi sedap. Rasa seronok sebab nak tinggalkan sistem ni. Walhal tak tahu pun sistem yang akan di hadapi nanti bagaimana. Karenah birokrasinya bagaimana. Mungkin lebih teruk. Mungkin juga tidak. Seronok juga, sebab dah boleh bagi umi dan abah happy. Akhirnya habis jugak anak aku belajar... Ehhe. Of course sedih, bhai. Nak berpisah dengan kawan-kawan yang macam adik beradik. Yang tahu kita luar dan dalam bagaimana. Sahabat tu, tok sah cerita la. Biarla tersimpan di sudut yang paling dalam kat hati ni. Tak nak cakap."

"Ok dah, akak faham perasaan tu"

"Hihi, ingat nak buat karangan dah tadi"

"Sebenarnya akak nak tanya perasaan awak kena provoks tadi"


"Oh yang tu, tak apa kak. Dah biasa kena lagi teruk. Alhamdulillah, masih hidup lagi umai ni. Huhu"



Realitinya, tak semudah yang disangka. Kau dah terima tarbiyyah. Dah pernah pikul taklifan. Tapi kau duk diam kat rumah. Oh, Ya Allah. Itu sebenarnya kan maksud kepada semua provoksi tu. Faham. Saya faham sangat. Sebab saya dah kena tarbiyyah. Saya dah pegang taklifan, saya sangat jelas. Sangat kot. Dan saya tak minta pun orang faham saya sebab hal kecil tak perlu difahami. Saya pun mungkin sebenarnya beralasan sahaja. Sebenarnya mungkin sekarang saya sekadar berperang dengan diri sendiri sahaja. Saya nak cuma orang tahu, bukan senang makhluk kinestatik seperti saya apabila 'patah kakinya'. Memang selagi saya tidak berjalan, saya tidak akan sampai ke destinasi. Saya memang tiada alasan. Saya pun sebenarnya, makhluk yang takut pada bayang-bayang sendiri. Saya bercakap tentang melukis pelangi, tapi sebenarnya saya sendiri yang menyimbah cat hitam. Kelam. Allah.

Dan sumpah. Hari ni saya menulis dengan jiwa yang sedar. Saya memang bapak jeles dengan sahabat yang dapat update gerak kerja, Dapat follow up dan menyesuaikan diri dengan baik. Dapat mengikut rentak. Dan saya masih terkial-kial. Sebab? Tak ada sebab konkrit. Saya cuma terperangkap dalam dunia ciptaan saya sendiri. Saya cemburu tengok mereka berpenat lelah untuk Islam dan saya sekadar menghabiskan buku-buku di rak yang tidak terusik. Rasa macam loooser giler. Saya mampu dan saya tak buat apa-apa. Bila buka Al-Quran rasa cam kena debik. Bertambah looser bila tulis semua benda ni dalam blog. Saya cuma nak kongsi, supaya satu hari nanti, bila Allah izinkan saya sibuk dengan Islam, saya akan hargai orang sekeliling yang akan alami situasi yang sama macam yang saya lalui sekarang. Sakit wooo. Pedih. Ia ibarat jatuh dari tempat yang tinggi. Gaung mungkin. Luka yang tak dapat dilihat.

Berperanan ikut kemampuan masing-masing. Kalau tak dapat nak buat semua jangan tinggal semua. Hanya itu yang dapat menyedapkan hati. Boleh digunakan untuk memekakkan telinga, menebalkan hati untuk membaca tulisan yang boleh membunuh. Boleh je pilih untuk tak baca. Delete semua contact number. Delete fb skali lagi. Tukar nama. Pindah negara (ok, ada 2 atau 3 hiperbola). Tapi, SABAR dan BERTAHANLAH. Ini ayat murabbi yang saya nak pegang. Saya kena redah. Saya kena lalui. Saya tahu ada hikmahnya. Allah tak akan jadikan semua ini saja-saja.

Mudah-mudahan masa senggang ni Allah bagi sebab ilmu saya yang cetek giler. Dia nak banyakkan membaca. Dia nak saya muhasabah. Supaya tak jadi bajet baik. Bajet perfect. Bajet segala bagai. Supaya saya dapat cari diri sendiri. Dapat jumpa tujuan. Dapat jadi patience balik. Rahsia Allah terlalu rahsia. Izinkan saya terus hidup sehingga saya dapat mati dengan pengakhiran yang baik. Dalam keadaan saya bergerak kerja untuk Islam. Dalam keadaan sibuk.

Ok done. Itu sahaja bebelan saya. Saya berharap saya akan menulis lagi dengan lebih ilmiah tanpa emosi berlebihan. Seronok dapat kutuk diri sendiri kaw-kaw. Nak kutuk lagi. Nak kutuk lagi. Huhu. (Kutuk diam-diam eh?? ) ;)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails