Thursday, December 13, 2012

SMS

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Sekecil-kecil perkara pun boleh menyebabkan orang mempunyai persepsi yang negatif terhadap kita.

Contohnya:

1. Kita berjalan dan nampak sampah, tapi kita buat-buat tak nampak. Apa la salahnya kalau sampah tu dikutip.

2. Kita dalam keadaan tergesa-gesa kerana ada urusan penting yang ingin diselesaikan. Kita terlanggar bahu seseorang. Apa la salahnya kalau berhenti 15 saat untuk meminta maaf instead of berlalu begitu sahaja.

dan juga satu hal yang selalu saya lakukan.. =''=

3. Saya dapat sms, tetapi kadang-kadang saya ambil masa yang lama untuk reply.

Hmmm.. Bagus juga ada blog ni, boleh dijelaskan beberapa perkara yang sukar untuk kita jelaskan melalui lisan.

Alhamdulillah, saya bersyukur kepada Allah, dikurniakan sahabat-sahabat yang begitu rajin meniupkan kata-kata semangat melalui sms. Untung kan, bila kita ada ramai sahabat ni. (^_^)v. Konklusi setakat ni, carilah sahabat kerana Allah.

Rasa bersalah, bila seringkali mengambil masa yang lama untuk membalas sms. Kadang-kadang tu bukan ada alasan yang kukuh pun (contoh: kehabisan kredit atau tak perasan), tapi tak tahu la kenapa. Tak elok sebenarnya melambat-lambatkan balasan sms sebab mana tahu kalau-kalau info yang diperlukan oleh si pengirim sangat penting untuk tugasan dia.

Saya sangat mengagumi seorang ustaz yang super duper busy, tapi setiap kali kita mengirimkan sms kepada dia, dia pasti akan terus menjawab. Juga sahabat-sahabat yang memang diketahui masa lapang mereka hampir tiada, tapi meraikan sms kita dengan jawapan dan penjelasan yang baik. Jujur dan bermakna dengan smiley yang begitu meraikan kita yang bertanya.

Indahnya akhlak mereka. Perkara yang kecil, besar impaknya. Sungguh, malu dengan ketulusan mereka.

Cuma mungkin sedikit penjelasan di pihak saya, kenapa kadang-kadang sms lambat dijawab:-

1. Kehabisan kredit.
2. Ketiadaan jawapan.
3. Tak perasan, ingatkan dah balas.. Rupanya belum tekan sent.
4. Mengambil masa yang lama untuk memilih perkataan yang terbaik untuk menjawab persoalan, sebab saya sangat suka bila saya mendapat jawapan sms yang jelas dengan susunan patah perkataan yang sistematik.

(^_^)v~

`Sama-sama perbaiki diri walau dalam sekecil-kecil perkara`

Bicara 'Kosong'

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Alhamdulillah... (^__________^)v

Bahagia itu boleh menjadi milik sesiapa sahaja yang menginginkannya.

Saya begitu bersyukur kepada Allah Taala atas kurniaanNya yang melangit luas. Kadangkala hati ini seakan merasakan tidak pantas untuk menerima kebaikan sebanyak itu, lantaran kealpaan mengulang-ulang kesilapan dalam melayari bahtera kehidupan.

Alhamdulillah. Banyak cara Allah akan bantu kita untuk kita sentiasa dekat denganNya.

Baiklah, tinta kali ini sekadar perkongsian pendapat yang ringkas khas buat sahabat..


Adakah anda percaya pada kuasa cinta...??

"Ececece... cinta bagai ni... dah ada apa-apa ke??"

Ish.. ish.. ish... geleng kepala sambil kening dikerutkan (tanda tak puas hati)

Kenapakah? Apakah cinta itu cocoknya dengan nikah kahwin sahaja? Emangnya begitu ya?

Sebenarnya, apabila kita ni selalu fikir bila sebut cinta maknanya kahwin, kita sudah menyempitkan pendefinisian cinta, yang mengundang kepada permasalahan bahagia pula. Bila cinta ni orang kaitkan dengan kahwin sahaja, maka orang akan fikir dengan berkahwin sahaja aku akan jadi bahagia. Sila buat perkaitan sendiri ye.. :)

Cinta tu boleh jadi dengan ibu bapa, dengan sahabat dan terutama sekali dengan Allah dan RasulNya.
dan juga cinta pada 'beban' yang kita galas.



Wallahua'lam.. :)

Entri ni ditujukan khas buat adik yang bertanya, tidak la kak umai ketahui samada ianya mencapai standard piawaian yang dikehendaki ataupun tidak, namun hanya setakat ini sahajalah yang mampu kak umai coretkan dari tinta faqir ilallah.

Persoalan aura tu, kak umai tak belajar psikologi jadi kak umai tak boleh nak nampak apa yang orang katakan sebagai kehebatan aura. Ikut teorinya, kita nak tengok karakteristik seseorang, kita kena tengok melalui jaluran cahaya yang keluar dari rubuh manusia. Ada sesetengah kedai gambar yang ada teknologi  mengesan warna aura individu dan aura manusia juga boleh berubah mengikut masa dan perkembangan semasa diri mereka. Sekiranya nak berbicara tentang manusia yang mempunyai aura terhebat, sudah pasti dia yang kita sayangi iaitu baginda Rasulullah sallahu alaihi wasallam.

Jadi, apa yang kak umai nak katakan di sini ialah, (walaupun tidak mengambil sepenuhnya teori aura di atas) relationship is all about 'what you have that you wish to share with others'. Suka untuk kak umai sebut berkali-kali, apa yang ingin kita sampaikan kepada orang akan sampai dalam bentuk bagaimana ia disampaikan. Ringkasnya, kalau yang berbicara itu adalah emosi, maka ia menyentuh emosi. Sekiranya yang ingin disampaikan itu adalah fakta, maka yang sampai adalah fakta. Sekiranya yang ingin disampaikan itu dari hati, maka ia akan sampai ke hati. Apa yang membezakan mungkin cuma peratusan, persepsi awal yang sedia ada, mahupun gangguan teknikal.

Sebagai manusia biasa kita itu kok ada emosinya, apatah lagi yang namanya itu perempuan/wanita. Tips yang pertama untuk tulisan ini ialah, " Bila kita sedang beremosi (marah/sedih/terlalu gembira) tenangkan diri kita terlebih dahulu dengan diam ataupun senyum (serta amalan lain seperti zikrullah, wudhu' dan solat), then speak it out when you notice that "this is the right time". InsyaAllah, jangan bimbang bila masanya tiba kita akan tahu bilakah masa yang sesuai itu. Have to remember one thing, kita tak akan dapat waktu yang betul dalam sekali dua. Kita mungkin akan bertemu dengan banyak waktu yang salah sebelum dipertemukan dengan waktu yang betul. Another thing is, jangan diam terlalu lama, kerana kesenyapan itu mungkin boleh membunuh. ^_^v


Ada seorang sahabat pernah berkata pada kak umai, perempuan memimpin buat cara perempuan. Betul, kak umai setuju dengan pendapat dia. Soft spot seorang wanita adalah pada perasaannya, tidak kita se'brutal' mana dia menunjukkan karakter dirinya. Tips yang kedua ialah: Emosi bukan untuk dibelai, tapi untuk disantuni. Hati wanita tu macam kaca, fragile. Kita berkasar, kaca akan pecah. Kita berlembut, dia tidak akan pandai menjaga dirinya. Bagaimana untuk disantuni? Ianya membawa kepada tips yang ketiga iaitu: Layanlah mereka sebagaimana cara kita ingin dilayan. Jangan buat apa yang kita tak suka orang buat perkara tu dekat kita. Tetapi, berpada-padalah. Jangan sampai menjerut emosi sendiri.

Dalam permulaan entri ni, kak umai ada menyentuh tentang cinta. Ada juga seorang sahabat pernah mengingatkan kak umai tentang erti cinta. Dia kata, cinta itu menyentuh soal pelaksanaan. Katanya juga, kalau cinta maka buktikan. Kak umai kaitkan pula perbualan kak umai dengan seorang ustaz yang mana kata-kata dia menjadi tips yang keempat: Cintailah segala amanah/tugasan yang diberikan kepada kita. Bukan senang nak suka pada sesuatu perkara yang kita takut akan disoal kembali mengenainya, kan? Tapi kalau tak cinta, bagaimana mahu mendalami? Jadi, sangat penting untuk kita mencintai taklifan yang diberikan kepada kita. Bukan kerana kita mencintai kerana takut berpisah dengannya, tetapi kerana besarnya kenikmatan Allah kepada kita seandainya kita beramanah dalam menunaikannya. Allah, tak akan membiarkan kita terkapai-kapai mencari arah. Dia akan menunjukkan jalanNya kepada kita asal sahaja kita mengamalkan tips yang kelima: Carilah DIA dipermulaan menghadapi masalah.

Bercerita, mengadu, dan berserahlah pada DIA. DIA sahaja yang tahu kerana setiap yang berlaku hanya dengan izinNya. Sekiranya DIA menghendaki sesuatu, meskipun seluruh dunia menghalang perkara berkenaan pasti akan berlaku jua. Namun, sekiranya DIA tidak mengizinkan, datanglan seluruh dunia untuk membantu, pasti tidak akan berlaku.

Kak umai ada post di FB mengenai Power of 3Gi.

1. Tips keenam: Rancanglah strategi yang baik. Kerana kebenaran yang tidak terancang akan dikalahkan oleh kebatilan yang tersusun. Sekalipun kita berada di pihak yang ingin melakukan kebaikan, namun tanpa strategi yang sistematik, kita tidak akan mampu menawan 'hati' manusia.

2. Tips ketujuh: Janalah energi yang terdapat dalam jasad kita. Teladanilah konsep qawwiyyul amin. Peringatan jua di sini iaitu, jangan sampai kita mengabaikan hak badan kita sendiri. Makan, minum, tidur, rehat itu fitrah kemanusian yang perlu dijaga. Carilah cara kita sendiri, melalui pengalaman orang lain.

3. Tips kelapan: Binalah sinergi. Kita ada kekuatan kita, sahabat kita dalam organisasi yang sama juga punyai kekuatan mereka yang tersendiri. Kekuatan digabungkan, maka akan terjadilah sebuah kehebatan. Kita saling menguatkan.

creadit to: Ashratul

Tips yang kesembilan: Berlapang dada dengan tarbiyyah Allah. Elakkan mempersoalkan bentuk tarbiyyah yang Allah ingin titipkan buat kita. Tetapi berusaha mencari hikmah yang tersembunyi. Sentiasa yakin padaNya.

Tips yang kesepuluh: Banyakkan musyawarah. Hargai kepelbagaian pendapat kerana banyaknya pendapat akan membawa kita kepada satu cadangan yang benar pada tempatnya. Sekalipun pendapat yang lain tidak praktikal buat masa sekarang, ianya mungkin realistik pada masa akan datang.

Lastly, tips yang kesebelas: Talk to your heart and talk to people with your heart.



Wallahua'lam. Sangat molek kalau kak umai dapat susun mengikut turutan keutamaan, tapi bila difikirkan balik, ada baiknya juga sekiranya pembaca menilai sendiri mengikut acuan sendiri. Ada dalil bagi menyokong setiap tips tetapi hal itu juga bergantung kepada kebijaksanaan pembaca yang budiman.

~Belajarlah kamu sebelum kamu diangkat menjadi pemimpin, kalau sudah diangkat? Teruskanlah belajar tanpa henti. Ilmu Allah terlalu luas ~

Monday, December 3, 2012

Hormat dan Terbuka

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

Hormat dan Terbuka berkaitan dua golongan utama. Manusia ni terbahagi kepada banyak golongan bergantung pada aspek mana yang dinilai. Cuma kalau kita perasan satu perkara, kita sebagai orang awam akan berada dalam golongan pertengahan dalam banyak perkara. Baik sangat tak. Jahat sangat pun insyaAllah tak. Kalau boleh, kita tidak mahu ke bahagian yang paling teruk, tapi malas berusaha untuk jadi yang paling baik. :)

Tapi kali ini saya cuma ingin fokus kepada 2 golongan iaitu golongan tua dan golongan muda. Kalau nak katakan golongan yang banyak makan garam dan sikit makan garam pun boleh juga. Golongan berpengalaman dan golongan baru nak kenal dunia pun boleh. Mana-mana pun boleh asalkan bahagia. Istilah di atas adalah fleksibel.

Apabila yang muda tahu menghormati, maka yang tua akan berfikiran terbuka.

atau 


Apabila yang tua mula berfikiran terbuka, yang muda akan belajar menghormati.

Dua-dua tidak mahu mengalah, maka jadilah.

Yang muda tak menghormati, yang tua pun tak nak berfikiran terbuka.



"Kau tak boleh pergi solat dengan pakaian macam ni. Ni apa pakai baju tengkorak"

"Eh, tak apa la. Asalkan menutup aurat"

Yang menegur tak salah, yang ditegur pun tak salah. Tapi jadi masalah bila dua-dua tidak mahu mengalah. Maka jadilah dialog yang berikutnya.

"Ni la budak-budak. Tegur sikit, merajuk"

"Orang tua ni, semua tak betul. Ini tak betul, itu tak betul. Mana satu yang betul agaknya?"

Hidup yang sepatutnya harmoni jadi tidak tenteram kerana banyak masalah kecil sehinggakan kita terabai perkara besar dan lebih utama. Orang heboh memperkatakan tentang isu itu dan ini. Kita duk layan masalah hati yang tidak selesai. Oh dunia!!

Sekarang, iaitu pada zaman anak muda boleh mendapatkan maklumat secara meluas, mereka tahu banyak perkara. Tetapi tak semua perkara tu mereka pernah rasa dan alami. Oleh itu, orang muda kena banyak belajar dari orang tua. "Pak cik/Mak cik, saya baru dapat tahu yang kalau kita buat begini, jadi begitu.  Betul ke?"

Orang tua pula, walaupun tidak tahu banyak teori, tetapi pengalaman sendiri yang mengajar mereka. Jadi mereka berpegang kepada pengalaman. Maka kerana itu, orang tua mesti berkongsi pengalaman mereka dengan orang muda dan menjelaskan kepada meraka. "Tak semua maklumat yang kamu dapat itu betul. Belajarlah menjalani hidup, anakku"

Kata kunci: Bil hikmah

atau kesimpulannya: belajar akhlak Rasulullah dan kembali kepada Islam adalah jawapan yang terbaik.

Nota kaki:

1. Anak muda memang jiwanya berkobar, semangatnya tinggi tapi dia juga kena ingat hal itu semata-mata tidak akan cukup. Mencari dan teruskan mencari. :)

2. Dalam kehidupan berorganisasi pun sama. :)




مَنْ لَمْ يَرْحَمْ صَغِيْرَنَا وَيَعْرِفْ حَقَّ كَبِيرَنَا فَلَيْسَ مِنَّا

“Barangsiapa tidak menyayangi anak kecil kami dan tidak mengenal hak orang tua kami maka bukan termasuk golongan kami.” (HR. Al-Bukhari dalam Al-Adab, lihat Shahih Al-Adab Al-Mufrad no. 271)




إِنَّ مِنْ إِجْلَالِ اللهِ إِكْرَامَ ذِي الشَّيْبَةِ الْمُسْلِمِ وَحَامِلِ الْقُرْآنِ غَيْرَ الْغَالِي فِيْهِ وَالْجَافِي عَنْهُ وَإِكْرَامَ ذِي السُّلْطَانِ الْمُقْسِطِ

“Sesungguhnya termasuk mengagungkan Allah adalah menghormati seorang muslim yang beruban (sudah tua), pembawa Al-Qur’an yang tidak berlebih-lebihan padanya (dengan melampaui batas) dan tidak menjauh (dari mengamalkan) Al-Qur’an tersebut, serta memuliakan penguasa yang adil.” (HR. Abu Dawud dan dihasankan oleh Asy-Syaikh Al-Albani t dalam Shahih At-Tarhib no. 92)



Wallahua'lam~

Saturday, December 1, 2012

Happily ever after :)

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Sebarkan salam.

Suka dengar cerita oleh Imam Suhaib Webb dalam Reflection.

Dia cerita, Rasulullah dan para sahabat selalu mendoakan kesejahteraan sesama mereka. Walaupun mereka baru berjumpa di umpamakan sedekat jarak pertemuan antara halangan batu besar, mereka akan berusaha mendahulukan salam. Ianya satu suasana yang cukup.. cukup.. "Subhanallah, alangkah indahnya akhlak mereka" 


Sabda Rasulullah SAW :

" Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia "

( Ahmad, Hakim & Baihaqi )

Sekarang musim cuti sekolah, maka satu ghalibnya ada satu perkara yang tidak dapat dipisahkan dengan cuti sekolah. Asal cuti sekolah je maka jadilah. Terjadi, bermakna masa tu sedang cuti sekolah. 

Walimah

Bila sekarang dah besar sikit ni, maka bersusunlah kad yang diterima. Zaman dah makin canggih sekarang, jemput ikut Facebook pun dah jadi satu pilihan yang boleh menjimatkan kos. Semua dengan harapan kita dapat hadir memeriahkan dan mendoakan buat pasangan. Benda baik, InsyaAllah sama-sama didoakan.

Lepas tu, semua akan menunggu nak tengok gambar, nak tengok baju pengantin, nak tengok kemeriahan, serta macam-macam lagi. Komen-komen di Facebook pun mendoakan kebahagiaan bagi pasangan mempelai. Perkara nikah kahwin ni, sebenarnya agak complicated untuk dihuraikan oleh orang yang belum merasainya. Orang tak thiqah.

Oleh itu, saya ingin berkongsi satu artikel yang saya temui sewaktu berjalan-jalan di dunia siber pagi tadi. Cukup menarik dengan info yang bermanfaat.

Sebelum tu ingin saya tegaskan, perkahwinan itu bukan soal siapa imam dan siapa makmum. Tulang rusuk kiri atau kanan dan segalanya yang manis-manis SAHAJA. Ingat soal amanah yang hadir bersamanya.


Selamat Membaca :)
Gambar dari Facebook
Rumah Tangga Islami
Oleh: Mustafa Masyhur
Memperbaiki diri sendiri dan menyeru orang lain kepada Allah, merupakan dua kewajipan asasi di atas jalan dakwah wajib kepada setiap muslim lelaki dan wanita.
Di samping dua kewajipan itu timbul lagi satu kewajipan yang tidak kurang pentingnya. Iaitu menegakkan rumahtangga muslim. Individu muslim itu adalah seorang lelaki aqidah yang wajib dipersiapkan untuk menjadi Muslim yang sejati yang menjadi contoh Islam yang sahih dan teladan yang patut di ikuti.
Kita sangat memerlukan rumahtangga muslim yang menjadi contoh sebagai tiang yang kuat di dalam pembangunan masyarakat Islam. Usrah muslim, keluarga muslim mempunyai peranan yang penting di dalam kekuatan dan kepaduan masyarakat ataupun perpecahan dan kemusnahannya. Rumahtangga itu adalah merupakan pangkuan atau sarang bagi tunas-tunas baharu yang dididik dan dibentuk di masa pembentukan dan persediaan. Rumahtangga lah yang bertanggungjawab mencetak dan membentuk keteguhan peribadi anak-anak yang akan mencorakkan hidup mereka, benarlah Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Tiap anak itu dilahirkan di atas fitrahnya-kejadian yang suci dan ibu bapanya lah yang menjadikan Yahudi atau menjadikannya Kristian ataupun menjadikannya Majusi”
Hadis Rasulullah s.a.w. berkenaan dengan pembangunan rumahtangga, tidak dapat dibicarakan hanya dengan satu makalah atau dua makalah sahaja akan tetapi perlulah kita merujuk kepada kitab-kitab dan karangan-karangan yang telah mengupas perkara yang penting itu Cukuplah di sini kita menerangkan sepintas lalu serba sedikit mengenainya supaya kita mendapat faedah daripadanya.

A: Pemilihan:
Saudara muslim dan saudari muslimah yang mahu memperbaiki diri dan menyeru orang lain kepada Allah, wajib lah ke atas keduanya, masing-masing memilih pasangannya. Putera Islam mencari puteri Islam untuk menjadi isterinya yang salihah. Puteri Islam mencari putera Islam untuk menjadikan suaminya yang salih, sebagai kongsi hidup suami isteri.
Dari awal-awal lagi hendaklah mereka ini membangunkan keluarga muslim yang diasaskan di atas dasar takwa. Saudara muslim yang sejati wajib mencari puteri Islam yang sejati dan memilih yang beragama, yang memahami tugas dan risalahnya di dalam hidup ini, menjadikan pasangan hidupnya sebaik-baik penolong di atas jalan dakwah, sentiasa mengingatkannya apabila dia lupa sentiasa memberi perangsang dan tidak menghalanginya, memelihara dirinya di waktu ghaibnya sekalipun bagaimana lamanya dan mendidik serta membentuk anak-anaknya menurut bentuk Islam yang sebenar-benarnya.
Demikian juga puteri Islam yang sejati, tidak wajar dan tidak patut menerima sebarang jejaka untuk menjadi pasangan hidupnya kecuali seorang muslim yang sejati yang menjadi pendukung dakwah Islam. Iaitu seorang penganut aqidah yang sahih yang bertakwa kepada Allah. Si isterinya pula dapat menolongnya untuk taat setia kepada Allah dan mencapai keredhaan Allah. Dengan cara yang demikian kita telah berjaya membangunkan sebuah keluarga Islam yang akan menjadi markas dakwah dan jihad Islam. Rasulullah s.a.w. telah mengarahkan kita kepada yang demikian dengan sabda baginda:
“Wanita itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana tarafnya, keturunannya dan pangkatnya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya. Maka hendaklah kamu mengambil wanita yang beragama supaya kamu berbahagia”.
Oleh kerana itu Rasulullah (s.a.w.), tidak mengakui hak wali yang menikahkan puterinya dengan seorang lelaki yang tidak di sukai oleh puterinya. Ini memberi peluang kepada puteri Islam untuk memilih suami yang salih. ( didalam keadaan yang menepati sayrat-syarat nya–? KAtoi)

B: Beriltizam Dengan Batas-Batas Islam:
Kita mahukan supaya hukum-hukum Islam dan adab-adabnya mampu mengawal dan menguasai setiap tahap dan peringkat pembangunan rumahtangga muslim. Sama ada dari peringkat pinangan, akad nikah, mempersiapkan rumahtangga sepasang suami isteri, masa pengantin baharu atau berbulan madu mestilah jauh dari segala adat lapuk, pusaka usang jahiliah yang rosak.
Sama ada jahiliah lama atau baru, yang bertentangan dengan syariat Allah Taala atau pun yang menjadi rintangan di jalan perkahwinan yang kadang-kadang menghalang langsung untuk terlaksananya perkahwinan. Mengapakah tidak di laksanakan akad-nikah itu di Mesjid? Di dalam udara yang bersih dan luas yang jauh dari segala sikap menunjuk-nunjuk dan adat-adat buruk? Berbelanja berlebih-lebihan dan boros yang bertentangan dengan syariat Islam? Cadangan itu adalah wajar.
Akad nikah di dalam Mesjid tidak di gemari oleh manusia sebagaimana dulu mereka tidak menggemari fesyen pakaian Islam. Tetapi kalau kita bersungguh-sungguh mendesak dan bertegas untuk melangsungkan juga akad nikah itu di dalam mesjid, lama kelamaan ia akan menjadi perkara yang di sukai oleh manusia dan akan menjadi perkara biasa. Sebagaimana fesyen pakaian Islam menjadi perkara lumrah dan di sukai oleh manusia. Sesungguhnya itu lah pertentangan di antara kemuliaan dan kehinaan.
Kalau kita berpegang teguh dengan kemuliaan dan adab-adab Islam, kita akan berjaya menegakkan dan menanamkan keperibadian Islam yang kita cita-citakan ke atas manusia.

C: Kebahagiaan Rumahtangga Yang Di Cita-Citakan:
Apabila telah selesai pemilihan yang berasaskan agama telah sempurnalah langkah-langkah yang menuju ke alam perkahwinan sesuai dengan ajaran Islam.
Mulalah kita membangunkan rumahtangga muslim di atas asas yang teguh yang akan merealisasikan kemantapan, ketenangan dan kebahagiaan yang sejati yang selama ini dicari-cari oleh beberapa banyak keluarga pada zaman ini. Kebahagiaan itu bukan dari luar diri, tidak pula dapat dicari dengan harta, tempat kediaman, pakaian dan dengan segala perhiasan rumahtangga.
Tetapi kebahagiaan itu diperolehi dari dalam diri sendiri, dari perasaan takwa kepada Allah, kerana Allah lah yang mengurniakan kebahagiaan, yang memberi mawaddah dan rahmah cinta dan kasih sayang di antara suami isteri. Benarlah Allah yang Maha Agung yang telah berfirman:
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.” (Ar-Rum: 21)
Kita tidak memandang kebahagiaan itu di dalam harta yang banyak, akan tetapi orang yang bertakwa itulah orang yang berbahagia.

D: Perkahwinan Itu Ibadat:
Risalah dan tugas kita di dalam hidup ini ialah beribadat kepada Allah Taala. Jadi kita mestilah berusaha menjadikan segala urusan hidup kita sebagai ibadat kepada Allah Taala. Kita jadikan segenap kehidupan hidup sebagai alat untuk kita menghampirkan diri kepada Allah. Kita pergunakan hidup kita dengan segala kemudahan yang ada untuk menolong kita beribadat kepada Allah.
Amal dan nikah kahwin dan mendidik anak-anak dan lain-lain lagi yang merangkumi segala kegiatan hidup kita semuanya itu merupakan ibadat kepada Allah, untuk menghampirkan diri kepada Allah, selagi dibuat kerana mengharap keredhaan Allah dan menjauhi apa yang dimurkai Allah.
Oleh itu putera puteri Islam, mestilah memandang urusan perkahwinan mereka sebagai ibadah mereka kepada Allah apabila diurus menurut hukum Allah. Kedua-dua pihak mengharap keredhaan dan ganjaran Allah. Oleh kerana itu kedua belah pihak mestilah mengetahui ajaran-ajaran dan adab-adab Islam, hak-hak dan kewajipan suami-isteri rumahtangga dan keluarga, bersungguh-sungguh melaksanakan tugas masing-masing dan beriltizam dengan adab-adab itu. Tolong menolong ke arah kebaikan, menuju takwa dan ke arah taat kepada Allah di dalam pergaulan mereka. Harga menghargai, hormat-menghormati dan kasih sayang di antara keduanya Semuanya itu mesti di atur menurut syariat Islam. Benarlah Rasulullah s.a.w tatkala bersabda yang bermaksud:
” Semuga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semuga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air ke mukanya.”
(Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)

E: Perkahwinan Itu Saling Percaya Mempercayai:
Apabila telah wujud suasana saling percaya mempercayai, cinta mencintai, di antara suami isteri, lahirlah kebahagiaan dan kepuasan jiwa di dalam rumahtangga mereka. Rumahtangga mereka menjadi rumahtangga muslim yang bahagia dalam kebahagiaan yang sejati selagi ianya diatur menurut peraturan syariat Islam. Hapuslah segala prasangka hilanglah segala keraguan. Tidak ada lagi kata mengata, tuduh menuduh dan ke pura-puraan.
Kebahagiaan yang sedemikian rupa tidak akan wujud kecuali di bawah naungan takwa kepada Allah dan mencintai Allah di waktu terang-terangan dan rahsia di waktu ghaib dan waktu syahadah. Lantaran itu tenteramlah jiwa suami dan ia berpuas hati kepada isterinya dan yakinlah ia bahawa isterinya hanyalah untuk dirinya sendiri sahaja, yang memelihara diri walaupun beberapa lamanya ia terpisah dari isterinya. Demikian juga sikap isterinya terhadap suaminya dibaluti dengan sepenuh kepercayaan itu. Di dalam suasana bahagia yang demikian, syaitan dari bangsa jin dan manusia tidak mempunyai jalan untuk mengganggu dan menggoda keduanya.

F: Perkahwinan Sebagai Syarikat Yang Dipimpin Oleh Suami:
Apabila kehidupan rumahtangga suami isteri dibangunkan di atas dasar kerjasama, di atas syura’, tolong menolong, cinta mencintai, di bawah pimpinan suami sebagai pihak yang bertanggungjawab, yang mempunyai kata dan kuasa pemutus. Inilah yang mendorong dan menolong melahirkan kemantapan, keteguhan, kerukunan dan kebahagiaan rumahtangga dan keluarga yang selama ini diimpikan dan diidamkan oleh manusia di seluruh dunia. jika masih terdapat kepincangan di dalam pertimbangan ini, maka tidak akan wujud satu kemantapan dan kebahagiaan. Benarlah Allah Taala di dalam firmanNya:
`Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang maaruf akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya”. (Al-Baqarah : 228)
” Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka”. (An-Nissa’: 34)
Lantaran itu sempurnalah pentadbiran urusan rumahtangga dan pertimbangannya di dalam suasana penuh kerjasama, tanggungjawab dan syura di dalam batas-batas ajaran Islam.
Tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana’ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna’im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya himgga ke hari ini.

G: Perkahwinan Adalah Tanggungjawab Dan Amanah
Suami isteri mestilah menyedari dan merasai bahawa mereka memikul amanah dan tanggungjawab. Tiap-tiap orang dari kamu adalah pemimpin, dan tiap-tiap pemimpin bertanggungjawab terhadap rakyatnya. Maka hendaklah kamu bertakwa kepada Allah di dalam perkara yang dipertanggungjawabkan dan diamanahkan kepada kamu. Benarlah Allah yang berfirman:
‘Hai orang-orang yang beriman peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu” (At Tahrim : 6)
Rasulullah s.a.w bersabda:
“ Orang yang paling baik di kalangan kamu adalah yang paling baik kepada ahlinya dan akulah yang paling baik di kalangan kamu terhadap ahlinya”.
Kita sentiasa memerlukan pertimbangan yang waras demi pemeliharaan itu, sebagai contoh, kita biasa memberi perhatian yang berlebihan apabila salah seorang dari anggota keluarga kita jatuh sakit. Tetapi perhatian yang sewajarnya tidak diberikan terhadap salah seorang anggota keluarga yang mencuaikan hak Allah ataupun menyalahi ajaran Islam padahal itulah yang paling utama diperhatikan dan diubati.

H: Rumahtangga Muslim Merupakan Risalah:
Sebagaimana kita menghendaki bentuk yang benar dan hidup bagi Islam dari seorang muslim yang benar aqidahnya, yang benar ibadatnya, yang benar akhlaknya, yang benar sikap dan yang benar segala tindak tanduk dan perkataannya, demikian juga kita menghendaki rumahtangga muslim itu supaya menjadi pusat perlaksanaan segenap ajaran Islam di dalam hidup berkeluarga dengan perlaksanaan yang selamat sejahtera dan teliti.
Kita ingin melihat suami muslim yang memikul tanggungjawabnya terhadap rumahtangganya menurut ketentuan Islam. Kita mahu melihat bapa muslim yang memelihara anak-anaknya dengan adab-adab Islam, memberi kefahaman Islam yang sejati kepada mereka dan mengawasi mereka di segala peringkat hidup mereka. Kita hendak melihat isteri yang muslimah yang menjadikan rumahtangga sebagai taman sari yang memuaskan dan menggembirakan suaminya.,
Di dalamnya terdapat hiburan dan keberkatan jauh dari kepayahan dan penat lelah perjuangan dan menolong suaminya mentaati Allah Ta’aala. Alangkah indah dan hebatnya kata-kata yang diucapkan oleh seorang isteri kepada suaminya tatkala dia keluar dari rumahnya waktu pagi:
” Bertaqwalah kepada Allah di dalam urusan kami dan janganlah kekanda memberi kami makanan kecuali yang halal dan baik-baik sahaja”.
Kita ingin melihat di dalam rumahtangga muslim ini, ibu muslim yang memelihara anak-anaknya dan membentuk mereka menurut bentuk Islam kerana dialah yang sentiasa berdamping dengan mereka. Inilah risalah, amanah dan tugas para wanita dan isteri yang paling penting yang selama ini cuba dihapuskan oleh musuh-musuh kemanusiaan. Mereka cuba menyelewengkan fakta-fakta ini dari para isteri dengan berbagai-bagai pembohongan dan penipuan dengan tujuan untuk merobohkan bangunan masyarakat.
Kita ingin melihat di dalam rumahtangga muslim itu, putera puteri Islam yang sejati yang memperhambakan diri mereka kepada. Tuhan. Mereka taat setia kepada Allah, berbuat baik dan berjasa kepada ibu bapa. Mereka bergaul dengan sahabat-sahabat mereka menurut adab-adab Islam dan tidak lahir dari mulut mereka sepatah perkataan dan sebarang perbuatan yang bertentangan dengan Islam.
Kita mengingini rumahtangga muslim yang memelihara hubungan silaturahim, yang sentiasa mengambil berat urusan kerabat dan menyempurnakan hak-hak mereka. Kita hendak melihat rumahtangga dan keluarga muslim menjadi satu bentuk yang ulung di mana Islam telah terpahat kukuh di dalam diri mereka. Mereka bergaul baik dengan khadam mereka, di mana khadam mereka makan apa yang mereka makan dan berpakaian seperti apa yang mereka pakai dan tidak membebankan sesuatu bebanan di luar kemampuannya. Apabila mereka membebankan sesuatu di luar kemampuannya, mereka menolongnya.
Kita ingin melihat dari rumahtangga muslim itu satu bentuk yang unik sebagaimana yang telah digariskan oleh Islam tentang berbuat baik di dalam bermuamalah dengan jiran. Mereka menyempurnakan hak jiran sebagaimana peranan Rasulullah s.a.w.
Kita menghendaki rumahtangga muslim yang melahirkan contoh teladan yang baik di segala jurusan hidupnya. Dengan fesyen pakaiannya yang Islami, makanan yang halal, minuman yang halal, akhlak yang mulia, sikapnya yang Islami, gaya yang Islami di segala adat dan tradisi di waktu suka dan duka Mereka menjauhi segala unsur-unsur jahiliah, adat-adat dan tradisi jahiliah yang di import dari luar.
Kita tidak mahu melihat dari golongan sahib-ad-dakwah yang menyeru manusia kepada Allah, yang berjalan di atas jalan dakwah melakukan sebarang kecuaian atau kelalaian di dalam melahirkan serta membina anggota-anggota keluarganya dengan ajaran Islam di dalam sebarang jurusan hidup keluarganya. Sesungguhnya orang yang lemah dalam memimpin rumahtangganya, tidak akan mampu memimpin orang lain apatah lagi rumahtangga orang lain.

I: Rumahtangga Muslim Sebagai Markas Memancarnya Cahaya:
Rumahtangga muslim yang sejati menurut tabiat dan lojiknya mesti menjadi markas dakwah Islam. Setiap anggota keluarga yang aqil baligh wajib menjadi sahibud-dakwah, pendukung dakwah, menyeru rumahtangga dan keluarga di sekitarnya kepada Allah dengan penuh kesabaran, dengan hikmah dan nasihat yang baik.
Isteri yang salihah berkemampuan menarik hati jiran-jiran dengan dakwah kepada Allah. Kehadiran mereka merubah majlis-majlis yang dikuasai oleh umpat mengumpat dan sia-sia menjadi majlis-majlis ilmu dan pelajaran dan ke arah memahami urusan agama.
Bidang dakwah Islamiah sangat memerlukan saudari muslimat yang menyeru manusia kepada Allah, supaya memainkan peranannya di kalangan puteri bangsanya. Sesungguhnya wanita hari ini, kecuali yang telah mendapat taufik Allah, telah dijadikan boneka oleh musuh-musuh Islam untuk meruntuhkan dirinya dan memusnahkan manusia. Tetapi kita hendaklah menjadikannya sebagai wanita yang salihah yang turut bersama kita untuk memperbaiki yang rosak dan membangunkan yang maaruf dan merobohkan yang mungkar dan menghapuskan yang batil menyokong kemuliaan dan memerangi kehinaan.
Kita menghendaki rumahtangga muslim itu sebagai rumah cahaya yang memberi hidayah dan petunjuk kepada orang-orang yang bingung dan sesat di sekitarnya. la menghapuskan, memusnahkan segala kegelapan di sekelilingnya dan menyinari jalannya untuk di lalui oleh mereka. Maka dengan bertambahnya rumah-rumah muslim seperti ini akan sambung menyambunglah daerah-daerah dan bercahaya dan bercantum di antara satu sama lain sehingga mampu menyinari masyarakat.
Maka dengan demikian keperibadian Islam berkemampuan menyinari masyarakat dan memimpin nya di bawah naungan Islam. Lantaran itu kemuliaan mudah dikembang-biakkan dan kejahatan mudah dihapuskan. Baharulah mudah dibentuk dasar dan asas keimanan, yang bersih yang mantap sebagai asas bangunan Islam dan pemerintahan Islam dan seterusnya al-khilafah-al- Islamiah alamiah.
Untuk itu, saudara saudari putera puteri Islam harus dan patut bersungguh-sungguh dan bersegera membangunkan rumahtangga muslim yang misali yang menjadi model Islam yang sejati untuk menjadi contoh teladan kepada generasi baharu. Ini adalah satu langkah yang penting dan asasi di jalan dakwah Islam. Mohonlah pertolongan dari Allah supaya Allah mudahkan dan jangan menyusahkan.

p/s: Barakallahulakuma wa barakah buat sahabat yang menamatkan zaman bujang sepanjang cuti ini. Maaf tidak dapat hadir bersama.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails