Friday, November 19, 2010

Falsafah 'BOTOL'...



Assalamualaikum w.b.r

Salam dari seorang Umairah,

Botol....

Apa cerita tentang botol ni??

Bendanya macam
simple je tapi sebenarnya faedahnya banyak kalau kita betul-betul perhatikan. Pasti semua orang kenal botol kan..?? Kalau dalam bahasa Melayu perkataan botol ni merupakan gabungan simbol-simbol tulisan iaitu [b.o.t.o.l].. Pola keselarasan vokal yang terlibat ialah kv+kvk, dan ianya merupakan kata nama am dan ditulis dalam huruf kecil. (sedikit info bahasa Melayu). Simbol-simbol tulisan ni lantas membentuk satu imej dalam minda kita. (Kalau tak silap ni ada dalam Hukum Semantik yang menghubungkan kata dengan makna). Dan imej yang terhasil itu adalah seperti ini;

Apa ada pada botol..??
Mula-mula kita lihat pada kegunaan botol dulu.
  1. Digunakan untuk mengisi air dan air berkenaan dapat digunakan untuk menghilangkan dahaga.
  2. Kalau botol kaca, dapat pula digunakan untuk mengetuk kepala pencuri yang masuk rumah waktu malam. (pasti berjahit kepala tu nanti)
  3. Digunakan untuk guna semula, botol yang dah guna akan digunakan berkali-kali. (walaupun ada fakta yang mengatakan botol air yang digunakan berkali-kali mempunyai risiko adanya larutan kimia, tapi masih nak guna lagi botol air tu banyak kali)
  4. Jual balik untuk digunakan samaada sebagai botol sos, kicap, cencaluk mahupun budu yang sedap sehinggap menjilat jari (mak mertua lalu confirm tak sedar).
Mungkin ada lagi lah kegunaan botol yang tidak tercatat di sini... Baiklah semua, sekarang kita beralih kepada mood yang lebih serius....

Apa ada pada botol??

Sebenarnya botol itu adalah kita...

Ya, botol itu adalah kita...

Jangan sekali-kali kita nafikan fakta ini...

Kita lihat pada sifat botol,
Ada pelbagai bentuk dan warna,
ada yang lutsinar dan lutcahaya,
Ada yang tinggi, ada yang sederhana. dan ada pula yang 'comel' sedikit,
Ada yang warna hijau, biru, kuning, merah, dan pendek kata warna-warni,
Ada yang permukaan rata dan ada yang berlekuk-lekuk,
Dan ada macam-macam bentuk tapi bentuk asasnya adalah silinder dengan bukaan berbentuk bulatan pada salah satu hujung...

Kenapa demikian???
Cuba pula kita bandingkan dengan diri kita,
Asasnya manusia semua sama,
Ada pancaindera yang sama,
Sempurna,
Tapi tak semua kita adalah sama,
Ada yang Allah kurangkan dan ada yang Allah lebihkan,
Tetapi tidak kisah semua itu,
Kerana Allah tidak pernah memandang pada luaran,
Firman Allah dalam Surah Al-Hujurat ayat 13;

".... Sesungguhnya yang paling mulia antara kamu adalah dia yang paling bertakwa di sisi Allah."

Lihatlah wahai Teman,
Walau kita sempurna sekalipun di luar, tetapi 'cacat' di dalam,
Tiada nilai satu sen pun diri kita ini,
Setiap amal kita lakukan, sekiranya niatnya manusia, makalah manusialah yang kita dapat...
Tetapi sekiranya Allah matlamat kita, InsyaAllah itulah yang akan kita peroleh...

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafs Umar Al-Khattab r.a katanya: "Aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: " Sesungguhnya segala amalan-amalan itu bermula dari niat-niat dan sesungguhnya seorang itu (ia akan mendapat berdasarkan) untuk apa yang diniatkan...."

(Sahih Bukhari dan Sahih Muslim)


Itu luarannya botol..
Maka, bagaimana pula dalamannya???
Apakah isinya???


Cecair bukan???
Misalnya air mineral, air sirap, air 100 plus, minyak, sos, kicap dan sebagainya,
Apa jadi kalau dalam botol itu adalah pepejal,
Contoh air yang disejukbekukan???
Tidak ada apa-apa yang akan keluar dari botol itu, bukan???
Lalu bagaimana kita ingin meminum air yang berada didalamnya,
Sudah pasti kita perlu menunggu sehingga ais mencair terlebih dahulu,
Yang pastinya isi yang ada dalam botol haruslah berbentuk cecair barulah akan mendatangkan faedah pada yang mengambil manfaat daripadanya.....

Anologinya di sini adalah sama dengan ilmu yang ada pada manusia,
Variasi air adalah kepelbagaian bidang ilmu yang ada pada manusia,
Air berbentuk cecair kerana ilmu itu harus mengalir pada orang lain bukan untuk disimpan untuk diri sendiri sahaja,
Ada pelbagai kelikatan cecair,
Bergantung pada tinggi mana manfaat ilmu itu pada orang lain,
Kalau yang cair itu, tinggi manfaatnya dan perlu dikuasai oleh semua orang,
Kalau yang pekat itu pula hanya boleh dikuasai oleh orang-orang tertentu sahaja,
Macam ilmu falsafah, ilmu kaji bintang, ilmu angkasa,
Hanya beberapa orang yang fakih mengenainya,
Orang lain hanya tahu dasarnya sahaja.

Dan ilmu pula kalau lama tidak digunakan pasti akan membeku,
Perlukan waktu untuk kembali digunakan,
Perlukan usaha untuk mencairkannya kembali,
Jangan biarkan ilmu itu membeku terlalu lama,
Kelak dibuang begitu sahaja tanpa manfaat pada siapa-siapa,
Alangkah ruginya...

Pada seorang guru,
Ilmu itu antara tunggak utama,
Tanpa ilmu, tiada nilainya seorang guru itu,
Dan air adalah ilmu yang dimiliki oleh seorang guru,
Ibarat botol yang mengandungi air yang paling enak di alam semesta,
Guru harus mengisi dirinya dengan ilmu yang terbaik dan bermanfaat mengikut keperluan anak-anak didiknya.

Air perlu dibiarkan mengalir pada anak muridnya yang sifatnya umpama gelas,
Menunggu sahaja air apa yang akan dituangkan ke dalamnya,
Gelas ini telah dibentukkan coraknya oleh tangan ibu bapa mereka,
Jika sedap, maka enaklah rasanya,
Dapat pula menghilangkan dahaga,
Tetapi ada juga murid yang terus meneguk dari botol,
Ilmunya tetap dapat tetapi hilanglah akhlak dan adabnya dalam menuntut ilmu,
Sirnalah manis dan sopannya,
Walau maksudnya sampai...
Seorang guru yang baik tidak akan sanggup menghidangkan pada anak didiknya air lumpur yakni ilmu yang tidak mendatangkan manfaat bahkan semata-mata mudharat...

Masa berlalu,
Dan lama-kelamaan ilmu yang ada tidak lagi relevan dengan keadaan semasa,
Maka seorang guru harus menambahkan ilmu yang ada padanya,
Jangan biarkan botol itu kosong kerana ia akan kehilangan fungsinya.

Seandainya seorang guru kehilangan fungsi,
Pasti musnahlah masyarakat akan datang,
Kerana tugas seorang guru bukan menghasilkan seorang murid,
Tetapi membangunkan satu generasi pewaris akan datang.

Tetapi berpada-pada dan bersederhanalah,
Jangan terlalu memaksa diri,
Tuntutlah ilmu sesuai dengan kemampuan,
Jangan sampai melimpah ruah,
Bimbang akan mendatangkan musibah.

Oleh itu,
Jadilah botol.
Satu ciptaan yang biasa,
Tetapi boleh menjadi luar biasa,
Derngan isi yang ada di dalamnya...

Pelbagai pilihan untuk kanak-kanak (=



p/s: Saya menggunakan guru kerana contoh berkenaan paling dekat dengan diri saya, tidak bermakna orang lain tidak boleh mengambil iktibar daripada falsafah botol.... Wallahua'lam









2 comments:

  1. salamm cikgu..saya merupakan seorang pelajar dari universiti malaysia sarawak. merupakan tahun 3 mengambil jurusan seni halus. sya juga menggunakan pendekatan botol ini dalam mneghasilkan karya seni saya. saya menggunakan botol dalam menghasilkan pemasangan arca. saya harap cikgu dapat kongsikan lagi fungsi dan falsafah botol kaca berkenaan pendirian individu dan sifat2 kaca sama dengan sifat2 manusia ini..terima kasih dengan penulisan cikgu ini.. saya minta kebenaran cikgu untuk menggunakn penulisan cikgu ini yerr..terima kasih dengan kongsian ilmu cikgu.. ^0^

    ReplyDelete
  2. Salam.. silakan.. InsyaAllah sekiranya ada kesempatan.. ^^v

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails