Thursday, November 4, 2010

BERSANGKA BAIK



Nasihat Syeikh Abdul Kadir Al-Jailani.

Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.


Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu
. Ucapkan dalam hatimu :
"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku"..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu): "Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) : "Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

.


Manusia hari ini suka bersangka-sangka

Ada sangkaan baik...

Ada sangkaan buruk



Orang beribadah

disangka riak

Orang yang relax

disangka malas

Orang yang pakai baju baru

disangka menunjuk



Orang yang pakai baju buruk disangka zuhud (hina)

Orang makan banyak disangka pelahap

Orang makan sikit disangka kedekut



Orang baik

disangka buruk

Orang buruk

disangka baik



Orang senyum

disangka mengejek

Orang masam

disangka merajuk



Orang bermuzakarah

disangka mengumpat

Orang diam

disangka sombong



Orang menawan

disangka pakai susuk

Orang nampak ceria

disangka membela



mana tahu

yang diam itu

kerana

berzikir kepada Allah



mana tahu

yang senyum itu

kerana

bersedekah



mana tahu

yang masam itu

kerana

mengenangkan dosa



mana tahu

yang menawan itu

kerana

bersih hati dan mindanya



mana tahu

yang ceria itu

kerana

cergas cerdasnya



Jauhi sikap suka bersangka-sangka

kerana ia bakal memusnahkan ukhwah seperti musnah nya

kayu dimakan api…


Satu benda yang kita lihat, macam-macam kesimpulan

yang boleh kita buat.

Semuanya bergantung bagaimana kita melihatnya.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails