Saturday, October 29, 2011

saya tak thiqah...

Bismillahirrahmanirrahim...

"Akak, saya rasa macam tak layak... takut orang tak thiqah ngan saya..."


Thiqah.

Thiqah bermaksud keyakinan seorang ahli terhadap ketua atau pimpinan pada kemampuan dan keikhlasannya, dengan keyakinan yang mendalam sehingga akan melahirkan perasaan kasih, penghargaan, penghormatan dan ketaatan. (iluvislam)

Bagaimana nak mendapatkan kepercayaan orang, bila mana kita sendiri pun tak yakin dengan diri kita sendiri?

Cakap senang kan, sesenang makan kacang yang orang dah kupaskan untuk kita. Tapi memang bukan senang untuk membina keyakinan diri.


Sindrom 'aku tak layak'

Sindrom yang seringkali berlaku tiap kali menerima taklifan. Hidup kita sarat dengan taklifan. Entah kan terlaksana, entah kan tidak.

Kenapa?

Sebab kita rasa kita yang kena buat semua benda. Kita rasa kita je yang perlu berpenat lelah. Kita lupa yang Allah ada untuk menyediakan jalan keluar bagi semua permasalahan yang berlaku dalam kita menggalas taklifan. Kita lupa yang kita sentiasa ada sahabat-sahabat yang hebat di sisi. 

Bukan duduk saja, tanam anggur, berfoya-foya di laman muka buku, borak sampai tak ingat dunia dan pelbagai lagi bentuk kelalaian yang kita lakukan.

If that so, how could we said that.

"Banyaknya kerja yang belum selesai. Ini nak kena buat, itu nak kena buat. Semua aku yang nak kena selesaikan"

Belek balik diri kita. Muhasabah. Betul kita dah usaha, sampai yang kita boleh cakap kita je yang kena buat semua benda tu.


Kalau dah usaha, sekalipun.. Banyak mana usaha kita.?? Terlawan ke dengan usaha dakwah Rasulullah dan para sahabat? Sultan Muhamad Al-Fateh dan bala tenteranya pula ambil masa berapa lama nak takluk kota Costantinople? 

Sahabatku, usaha tak semestinya boleh nampak hasil sehari dua. Usahakan sahajalah dan serahkan semua urusan kita pada Allah. Iring dengan doa, mudah-mudahan segala apa yang dilakukan itu lillahita'ala.

Cakap soal layak pula, sekali lagi ditekankan.. TIADA SIAPA PUN YANG LAYAK!

Sebab amanah itu adalah ujian daripada Allah dan Allah dah cakap dalam titipan stanza cintaNya.

"Manusia diuji, sesuai dengan kesanggupannya"

Yakin satu perkara. Allah tak akan tinggalkan kita. DIA akan sentiasa ada. Tidak jemu mendengar, tidak jemu memberi. KasihNya melangit luas.

Kalau sindrom, it's still ok... kalau dah jadi virus. Itu bahaya!!!

Macam mana tu??

Kalau 'kepala' sebuah organisasi pun ada rasa tak layak, ianya akan berjangkit pada seluruh organisasinya. In the end, ranaplah organisasi macam runtuhnya Pentagon dalam tragedy september eleven.. 

So, layak ke tak layak ke. Who cares..!! Just move forward..!! Have some passion!! 

Dapatkan tips untuk keseronokan bekerja cara Rasulullah di sini.. ^^v


Jadi diri sendiri!!

No!! Don't even try pretend to be others!!

Kita dipilih atas dasar siapa diri kita, kenapa memilih untuk menjadi orang lain.

Kalau kita rasa kita bukan jenis sopan santun, bukan jalan tunduk bawah, and what so ever yang seangkatan dengannya, jangan berubah nak jadi macam tu semata-mata kita dah memegang taklifan.

Apa ISLAM ni milik orang yang berkopiah dan bertudung labuh je ke? ISLAM ni sekadar mengaji Quran dan Solat 5 waktu? Macam tu??

Sahabatku, ISLAM adalah untuk semua. Sebab itu pendukung ISLAM perlu mempunyai variasi dalam pembawakan. Tak boleh sama je. Very tipical dan akan jadi membosankan. 

Kerana apa?

Kerana kita berada di zaman yang mana tak semua orang nampak keindahan ISLAM dibalik tudung labuh dan kopiah. Kita berada pada zaman yang mana pakai skirt paras lutut itu, sesuatu yang hot!! Dan menggelarkan aksi angkat motor tinggi-tinggi tu, sebagai life!!

Penjajahan yang berlaku dalam masyarakat kita sekarang ini adalah penjajahan istilah....


Jadi lebih baik !!

"Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca kitab Allah, tidakkah kamu berakal?" Al- Baqarah : 44

Rome doesn't built in one day. Bersabarlah dalam bermujahadah membina diri.. Ia akan mengambil masa seumur hidup, selagi hayat dikandung badan ^^v 




Tips mewujudkan thiqah sebagai panduan bersama:
  1. Pemimpin perlu mengenali siapakah ahlinya sebelum ini dan mengkaji latar belakangnya.
  2. Pemimpin perlu membuat ahli yakin dengan kemampuan dan keikhlasannya.
  3. Akhlak pemimpin perlu dijaga sehingga ahli bersedia untuk menerima bahawa segala arahan yang tidak bertentangan dengan syarak yang dikeluarkan oleh pimpinan sebagai suatu keputusan mutlak yang tidak boleh   dipertikai, disangsi, diabai dan diperdebatkan, disamping bersedia memberi nasihat dan menyatakan pendapat yang baik.
  4. Hujah pemimpin yang baik perlu dalam kemungkinan bahawa pendapat ahli salah dan pendapat pimpinan itu benar, dalam keadaan wujud percanggahan antara arahan pimpinan dan apa yang diketahuinya tentang soal ijtihad yang tidak dinyatakan sebarang nas syarak.
Wallahua'alam.
Selamat menjalankan taklifan. Sirru a'la barakatillah~

3 comments:

  1. alhamdulillah...
    setuju.
    klu dfikir lyak dan mmpu....
    smpai bile pun rasenye x ;yk dn mmpu..
    huh...
    tp. ble fkir prlunya lpd agama... insyaAllah kte smue akn mmpukan dri kite...
    yeah!!!! enjoy dan heppy bkerja....
    bkrja lillah... @_@ heeee.. truskan mnulis kak lakaranilham... sukeeee

    ReplyDelete
  2. murabbi: syukran adikku.. kamu pun sama ye dik.. akak suka baca yang dik tulis... ^^v

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails