Friday, November 2, 2012

Dah bosan jawab soalan exam, jawab soalan saya boleh?


Bismillahirrahmanirahim dan Salam Sejahtera

Saat ada persoalan yang menjengah fikiran, pantas jari jemari berlari di pentas kekunci.

Waduh wadduh.. kok gitu. Ngapain ngak disoal secara lisan?

Seandainya cinta mampu kuuraikan dan kujelaskan panjang lebar,
Namun jika cinta kudatangi, aku jadi malu pada keterangan ku sendiri.

Eh.. eh.. bukan-bukan...  silap sajak.

Erm, mungkin kerana bila menulis itu ada daya penumpuan yang lebih. Jadi, mungkin senang begitu agaknya.

Rasional lain?

Argh!! Lagi-lagi rasional. Tension!!

Well, kita berada pada dunia yang mana semua orang pun mahukan bukti dan rasional. Mana ada perkara yang berlaku sebab ia perlu berlaku secara sendiri. Mesti ada sebabnya.

Dalil mana dalil??

Huh, terasa dangkalnya iman dan ceteknya pengetahuan.

Kosong-kosong bak kata Najwa Latif.

But the good thing is, bila orang selalu bertanya kita tentang rasional mengenai itu dan ini. Otak kita diajak untuk berfikir dalam dimensi yang pelbagai. Mengambil faktor banyak pihak. Belajar berempati (masuk dalam kasut orang lain, walaupun tak muat dengan kaki kita-macam cerita Cinderella tapi tak dapat pula kahwin dengan anak raja)

Ok, mungkin bila kita menulis, kita boleh mengajak orang lain untuk membaca. (SS tahap ntah apa-apa jek)

Atau mungkin juga, bila menulis kita jadi lebih tenang, bahasa mampu dikawal dengan baik. Tatabahasa salah boleh dibetulkan (menipu!! :p). Ada perkara yang bila mana kita nak sampaikan tu memerlukan ‘wajah bulat senyum’ yang akan membolehkan kita menyampaikan maudhu’ bicara secara efektif. Anda setuju. Kalau setuju, angguk kepala sambil kerutkan kening. Kalau tak, terpulanglah. : )

Baik. Sudah cukup sudah. Sudah sampai di sini saja. Titik.
Berbalik kepada persoalan yang ingin saya ajukan, itupun kalau ada yang sudi memberikan komentar bagi meredakan galau di hati. : p

Saya jelmakan dalam fikiran anda, bagi yang pernah menghadapi situasi ini, mungkin ianya agak klise. Dah tahu jawapan apa yang nak diberikan. Bila ada yang bertanya, kita akan memerah otak kita memikirkan jawapan yang terbaik. Ok sebelum tu, kenapa sampai terjadi kadang kala tu bila nak jawab soalan tu kita memerah otak dan butuhkan waktu?

  • Kita kurang belajar dari pengalaman.
  • Kita kurang mengenali orang yang bertanya. Jawapan perlu disesuaikan dengan orang yang bertanya.
  • Kita tiada jawapan itu dalam kotak fikiran. Sebab tu kena fikir di luar kotak.
  • Supaya jawapan yang lahir itu bukan sekadar jawapan yang dikehendaki oleh si penyoal sebalinya jawapan yang diperlukan oleh dia.
  • Kita memerlukan DIA untuk memberikan kita ilham. Ini rasional yang paling tepat, bukan?

Apa persoalannya sekarang? Bosan je.. =.=”

Begini, kita mesti pernah ada pengalaman berhadapan dengan individu yang merasakan mereka tidak layak untuk diuji dengan taklifan yang berat. Mereka akan memberikan beberapa rasional yang kalau difikirkan logik akalnya tu ada benarnya. Berbantukan dialog di bawah, harap dapat menjelaskan maudhu’ bicara.

“ Kenapa saya dipilih kak? Saya tak mampu untuk memikul taklifan ini. Bukan kepakaran saya dalam bidang ni. Apa yang akak nampak pada diri saya sebenarnya? Ianya di luar kemampuan saya. Ya saya tahu ini adalah pilihan dari Allah. Tapi kak....

Biasa kan berlaku persoalan seperti ini. Bahkan saya sendiri pun pernah menuturkan yang sama. Sama dan tiada beza.

Kadang-kadang tu terfikir juga.

Kalau sudah diberitahu kemampuan mereka cuma setakat ini kenapa kita meletakkan mereka pada sesuatu yang tidak mampu mereka lakukan?

Common answer: ‘So that you can learn’

Ermmm...

Kadang kala, kita selalu berlagak tahu apa yang terbaik untuk orang lain.

Mohon perkongsian dari yang lebih faqih atau yang biasa menjawab persoalan/dialog seumpama ini..


2 comments:

  1. yezza... so that we can learn..

    ReplyDelete
  2. nak jawab! tapi panjang.. hee.. ce bukak sini.. japawan khas buat kak lakaran ilham...

    http://wadahmurabbi.blogspot.com/2012/11/why-me-not-you-ha.html

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails