Saturday, December 11, 2010

WANITA & EMOSI

Bismillahirahmanirahim..
Assalamualaikum w.b.r...
Salam dari seorang Umairah...

Emosi dan Wanita... Bagai sesuatu yang tidak dapat dipisahkan. Wanita sememangnya kaya dengan emosi. Adakah ini membawa maksud lelaki merupakan makhluk Tuhan yang tidak beremosi.???  Mesti la tidak kan...
Emosi ataupun perasaan adalah sesuatu yang fitrah bagi setiap yang bernyawa... 
Waima haiwan pun mempunyai emosi malahan mempamerkannya pula.

 
Baiklah, sekarang saya ada satu soalan. Tetapi saya tidak mengharapkan jawapan. Cukuplah anda sahaja yang mengetahuinya. Macam soalan susah je. Tidaklah... Saya cuma ingin bertanya khabar... 

Apa EMOSI anda pada saat dan ketika ini ???

TERUJA?


GUSAR?


KELIRU?


GEMBIRA?


SEDIH?


MARAH?


TENANG?


KECEWA?


Seperti yang saya katakan, anda sendiri yang tentukan jawapannya. Apapun emosi anda kawallah ia supaya tidak nanti mendatangkan kesusahan pada diri anda. Jadilah sederhana dalam beremosi kerana...

Tidak salah untuk teruja, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti kita akan kecewa.

Tidak salah untuk gusar, kecewa dan sedih, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti kita terlupa berharap pada YANG ESA.

Tidak salah untuk rasa keliru, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti akan berlaku salah anggapan.

Tidak salah untuk gembira, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti kita lupa untuk bersyukur.

Tidak salah untuk marah, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti terasuk oleh syaitan dan iblis.

dan 

Tidak salah untuk kita sentiasa merasa tenang, tapi jangan berlebihan, bimbang nanti kita tidak bersungguh dalam usaha.


MENGESAN EMOSI

Ada orang yang sangat bijak menyembunyikan emosi, ada pula yang lebih suka untuk mempamerkan emosi. Bagi kedua-duanya ada pro dan kontra masing-masing. Ada kalanya emosi perlu dipamerkan dan ada ketikanya memendam rasa itu lebih praktikal. Bergantung pada situasi.

Dalam banyak perkara, wanita dilihat sebagai makhluk Tuhan yang kaya dengan emosi dan sering pula memaparkan emosi yang dirasainya. Tinggal sahaja emosi yang ditunjukkan itu difahami dan diterima dengan maksud yang sama ataupun tidak. Teringat satu cerita Hindustan yang pernah ditonton beberapa ketika dahulu. Watak lelaki antagonis dalam cerita berkenaan menjelaskan dua ciri wanita iaitu;
  1. Ibarat air dalam gelas kaca yang lutsinar. Nampak terang dan jelas semuanya dari luar  yang bermaksud ada golongan wanita yang berterus terang dalam menyatakan semua perkara. Apa yang ditunjukkan adalah dirinya dan apa yang dituturkan, itulah jua yang dirasakan oleh hatinya. 
  2. Ibarat ais. Kita lihat ada, tapi bila kita genggam ia tiada. Maksudnya lebih kurang macam ni. Kita tahu kan ais akan mencair. Bila kita pegang ais, kita boleh nampak bentuknya, tapi bila kita genggam dan ianya akan mencair. Ibarat kata, waktu kita genggam tu kita rasa macam ada, tapi bila kita buka genggaman tu, rupa-rupanya tiada. Macam pening kan penerangan ni. Senang cerita, mereka merupakan golongan yang sukar difahami. Apa yang ditonjolkan diluar adalah bukan dirinya yang sebenar. 
Golongan wanita sebagaimana yang saya nyatakan tadi, kalau diikutkan memang tak sesuai untuk dijadikan sebagai rujukan. Tetapi bila difikirkan berdasarkan pemerhatian, ada benarnya juga. Cumanya perlu ada golongan pertengahan  kerana sebenarnya dalam banyak perkara, kalau kita perhatikan, manusia ini memilih untuk menjadi yang sederhana. Tak kurang dan tak lebih.

Susah sangat ke nak mengesan emosi? Apatah lagi emosi wanita? Entah la. Banyak faktor sebenarnya yang mempengaruhi sejauh mana kita nak mengesan emosi seseorang. Antaranya ialah keterbukaan individu menjelaskan emosi, status hubungan (rapat atau tidak), kepekaan, pengalaman berhadapan situasi yang sama, umur, jantina, dan banyak lagi. Persoalan emosi adalah sesuatu yang bersifat sangat subjektif. Jadi, untuk memahami emosi, memerlukan pemikiran yang subjektif, luas dan tidak boleh tertumpu. 

Pernah atau tidak kita perhatikan kawan-kawan kita ataupun diri kita sendiri, pabila kita cuba untuk merahsiakan emosi, masih ada yang dapat membaca. Meskipun cuba untuk merahsiakan perasaan, contohnya sangat gembira, tetapi kita menunjukkan riak wajah yang bersahaja. Orang akan bertanya, "Kenapa happy sangat hari ni??" Kadang-kadang ada yang cuba mengelak dengan memberikan beribu alasan dan kadang-kadang ada yang lantas bercerita. Makin ingin dirahsiakan, makin ianya terserlah pula... Kenapa ya???


Bersambung....




No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails