Thursday, December 30, 2010

Termakan Umpan???

Assalamualaikum w.b.r....
Salam dari seorang Umairah..

Anda suka memancing? 


Kalau soalan ini diajukan kepada saya, saya akan jawab;
"Tak tahu...., entahla sebab tak pernah cari pengalaman untuk memancing". Tapi sedikit sebanyak tahu jugalah sebab adik-adik ada yang suka memancing. Itupun bermusim. Kalau kawan-kawan mereka ada yang mengajak, mereka ikutlah. Falsafah disebalik memancing adalah kesabaran. Memancing memang menuntut kesabaran. Iya la. Bukan sebarangan orang yang dapat tunggu berjam-jam untuk mendapatkan seekor ikan. Kadang-kadang sampai berjaga malam. Tapi, kalau dapat banyak ikan, itulah satu kepuasan kepada yang memancing. Apatah lagi kalau dapat ikan yang besar. Mahunya mereka tersenyum lebar sampai ke telinga.

Hatiku senang sekali.. lalalala..... (=




Kalau nak memancing mesti nak ada umpan kan? Ciri-ciri umpan pula, mestilah semuanya menarik dari segi warna, saiz, dan juga jenisnya. Umpan yang digunakan pula, mestilah sesuai dengan sasaran kita iaitu ikan yang ingin dipancing. Sekarang kita tengok pula pada proses selepas pemancing melepaskan joran. Dia akan menanti dengan sabar. Sedang ikan didalam air, akan mengigit umpan itu sikit demi sikit. Apabila, joran mula bergerak-gerak, tanda adanya ikan, tukang pancing akan bersedia. Akhirnya si ikan tidak boleh menahan diri daripada memakan kesemua umpan. Akhirnya, ngaaap!!! Tewaslah si ikan tidak kira sebesar mana pun ia. Sekalipun, terlepas.... Ikan tersebut akan mengalami luka pada bahagian mulutnya.

Baiklah, cukup dengan aktiviti memancing. Sekadar ingin menggunakan pendekatan deduktif, sebelum masuk kepada pokok perbincangan. Antara sedar ataupun tidak, disekeliling kita ada bermacam-macam jenis umpan. Harta kekayaan, pangkat, nama, ganjaran, pujian, adalah beberapa contoh UMPAN yang akan mengakibatkan kita terperangkap. Semua yang tersebut adalah umpan yang nampak di mata, bagaimana pula dengan UMPAN YANG KITA TIDAK NAMPAK BAHKAN, KITA TIDAK SEDAR PUN AKAN KEWUJUDANNYA. Bahaya kan??? Kita akan terleka, dan hanya akan sedar apabila umpan ditarik.... dan tewaslah kita........

Hasil penat lelah memancing.. (=

Renungi kisah dibawah ini yang merupakan hala tuju perkara yang ingin disampaikan:
Asysya'bi berkata;
 
"Ada seorang bila ia berjalan dinaungi oleh awam.  Maka ketika berjalan ada orang berkata;  "Saya akan berjalan di belakang orang itu di bawah naungannya.  Tiba-tiba datang "UJUB pada orang yang bernauangan dengan awam itu dan berkata;  "Orang semacam itu akan berjalan di bawah naunganku!!!".  Maka berjalanlah keduanya,  kemudian ketika berpisah jalan,  mendadak naungan itu ikut pada orang yang dihina itu".

Hayati pula FirmanNYA dalam surah At-Taubah ayat 25:

Maksudnya: Sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam banyak medan-medan peperangan dan di medan perang Hunain iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikitpun; dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur dan melarikan diri.

* Baca lebih lanjut mengenai Perang Hunain di sini. 


APAKAH UJUB???

Dalam kitab 'Penawar Bagi Hati' tulisan Syeikh Abdul Kadir, UJUB bermaksud memandang tinggi terhadap dirinya contohnya pada ilmu dan ibadat, dengan lupa bahawasanya semua itu adalah pemberian Allah s.w.t. Ujub merupakan batu asas kepada satu lagi penyakit hati iaitu takbur. 

KENAPA PENYAKIT UJUB PERLU DIJAUHI???
  • Ujub itu menyebabkan terhalangnya taufiq dan menghalang ia ta'yid daripada Allah Taala.  Bila tiada taufiq dan pemeliharaan dari Allah Taala,  maka tentu akan cepatlah dan mudahlah seseorang itu mendapat kecelakaan.
  • Ujub itu akan merosakkan amal soleh.  Menghancurkan semua ganjaran pahala,  malah memadamkan cahaya mata hati.
Baca selanjutnya penerangan ujub di sini (Info ini sangat penting untuk kita tahu dan faham, supaya tidak rosak dan sia-sia segala amalan yang kita lakukan)

Bagi orang-orang beriman, penyakit ujub sangat ditakuti kerana ianya boleh merosakkan amalan. Ianya memang sukar dielakkan. Melainkan bagi mereka yang betul-betul bermusyahadah. Sukar untuk ditentukan sejauh mana keikhlasan kita dalam perkara yang kita lakukan. Jadi, adakah bagi mengelakkan ujub, kita harus berhenti daripada melakukan ibadah ataupun mencari ilmu??

Sudah tentulah tidak, sebagai orang biasa, sukar juga untuk kita lari daripada ujub. Kita cepat perasan pada amalan yang kita lakukan. Tipsnya mudah sahaja. Sekiranya pada permulaan ibadah kita buat kerana manusia, berdoalah kepada Allah moga-moga segala amalan kita diniatkan hanya keranaNya. Doa merupakan senjata kepada orang mukmin. 

Pesan pada diri: Jangan sampai perasaan ujub menjadi seperi umpan yang akan merentap segala amalan yang kita lakukan sehingga kita pada akhirnya tidak lagi punyai apa-apa. Nauzubilllahiminzalik....

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails