Wednesday, December 1, 2010

ALAM PENGAJIAN 1

Assalamualaikum w.b.r...

Salam dari Seorang Umairah...

Bersyukurlah kita atas setiap titis nikmat yang dititipkan kepada kita.

Suasana di Pantai Timur buat masa sekarang tenang dan mendamaikan. Aktiviti luar rumah diperlahankan kerana cuaca yang tidak begitu mengizinkan. Musim yang sebenar belum bermula lagi. Bak kata seorang pak cik yang ditemuramah malam tadi.

Pak Cik: Ni baru ombok kecik-kecik jah ni. Ombok bekeng tok maghi ag nih..

Makna kata sekarang ni baru muqaddimah. Hujan sekejap-sekejap dan tidak begitu lebat di kawasan saya. Saya tidak maksudkan keseluruhan Pantai Timur, tetapi merujuk pada kawasan tempat tinggal saya sahaja. Kepada adik-adik, walaupun ombak tak kuat lagi, jangan cuba-cuba 'main air' di pantai ataupun sungai di musim-musim sekarang ni. Bahaya dik, kita tak tahu kalau tiba-tiba ombak mengganas. Tak boleh diduga. Belajar dari nasib yang dah menimpa beberapa orang kawan kamu semua yang dihanyutkan ombak ketika bermain air pada musim hujan. Dengar cakap mak ayah.

Baiklah, cukup setakat itu untuk laporan cuaca. Saya bukan ingin membicarakan tentang 'musim hujan' yang sedang melanda Pantai Timur sekarang ini, tetapi saya ingin berkongsi dan mengajak sesiapa sahaja yang membaca entri ini terutamanya yang bergelar murid, pelajar ataupun mahasiswa supaya mensyukuri nikmat belajar di institusi pendidikan dalam atau luar negara. Kenapa?? Selama ni tak bersyukur ke?? Bukan sebab tu, tapi sebab syukur ni bukan kita yang nilai... Kita sendiri pun tak boleh nak katakan yang diri kita adalah orang yang betul-betul bersyukur ataupun tidak. Sebab syukur itu bukan sekadar melakukan sujud syukur setiap kali mendapat nikmat Allah s.w.t ataupun melafazkan tasbih, tahmid, dan takbir semata-mata. Ianya lebih dari itu.

Bersyukurkah kita apabila kita dengan tenangnya membazirkan masa pada perkara yang tidak sepatutnya, sedangkan ada rakan-rakan kita di luar yang begitu ingin melanjutkan pengajian tetapi terhalang kerana mentaliti ibu bapa...???

Bersyukurkah kita apabila dengan borosnya berbelanja dengan duit ptptn ataupun elaun bagi memenuhi kehendak, sedangkan rakan-rakan kita di luar terpaksa melupakan hasrat untuk belajar lantaran bekerja untuk menyara keluarga????

Bersyukurkah kita apabila tidak memanfaatkan ruang membentuk jati diri unggul di alam pengajiaan, sedangkan ramai rakan-rakan kita di luar yang berjiwa besar walaupun tidak banyak buku yang dia baca???

Entri ni ala-ala menghentam diri sendiri tetapi sekiranya ada yang inginkan hentaman yang sama untuk menyedarkan diri sendiri, anda dibolehkan... dan sila teruskan membaca... (=

Seminggu di sekolah yang mengajar pemandu-pemandu di Malaysiaku yang tercinta ini supaya dapat mengendalikan kenderaan dengan betul dan mematuhi peraturan jalan raya menemukan saya dengan beberapa insan yang banyak membuka mata saya. Dalam hidup kita ini, orang datang dan pergi silih berganti. Ada yang datang sekadar untuk singgah, ada yang menghuni buat beberapa ketika, ada yang membenci dan ada yang sayang, dan tak kurang juga yang bersama hingga ke hujung nyawa. Tetapi yang lebih penting antara mereka yang muncul dalam hidup kita adalah bukan kerana dek lamanya masa tetapi kesan kewujudan mereka dalam hidup kita. 

Keramahan adalah faktor penting dalam mewujudkan suasana komunikasi dua hala yang berkesan dan saya bukanlah seseorang yang mempunyai kualiti berkenaan. Syukur sekali Allah s.w.t menemukan saya dengan beberapa individu yang begitu ramah sekali menceritakan serba sedikit tentang kehidupan mereka yang membuatkan saya sedar banyak sekali nikmat yang tidak saya hargai sepanjang pengajian.

..kehidupan di kampus..


MATANG
Dalam situasi yang pertama adalah perbualan saya dengan seorang gadis yang setahun lebih muda dari saya. Mempunyai minat yang mendalam dalam bidang penguruan. 

Gadis A: Dah minta cikgu ni memang minat dari dulu lagi ke?

Saya : Sebetulnya waktu sekolah dulu tak tahu pun nak jadi apa. Belajar je. Awak minat ke nak jadi cikgu?
(Saya pernah menulis tentang minat pada bidang perguruan di sini )

Gadis A: Minat juga. Bukannya apa, waktu kat sekolah dulu, semasa pembentangan saya suka sangat tanya kawan-kawan saya soalan. Saya nak buat mereka faham. Kawan-kawan saya takut kalau sampai giliran saya yang buat pembentangan. Saya suka tulis kat papan hitam dan saya padam balik. Saya tanya kawan saya balik apa sudah saya bentangkan. Waktu ulangkaji, kawan-kawan akan tanya saya sebab penerangan saya ringkas dan mudah difahami.

(Saya sampai sekarang pun, kalau nak buat pembentangan masih takut-takut.. Tapi itu normal je kan???)

Saya sudah sedia maklum yang buat masa sekarang dia tidak menyambung pengajian di mana-mana institusi pendidikan. Dia sekarang berada di rumah dan membantu ibunya membuat tempahan kek. Dia pernah mendapat peluang menyambung pelajaran di sebuah kolej di negeri yang sama saya belajar sekarang. Tetapi tidak dibenarkan oleh ibunya memandangkan dia akan berjauhan dari keluarga. Hendak dikatakan dia merupakan tempat bergantung keluarga, tidak juga. Keluarganya berkemampuan dan dia masih ada seorang abang dan kakak yang mampu menyara kehidupan keluarga. Entahlah, saya bukan berniat untuk mengata, tapi cuba untuk membuka mata sendiri. Rupa-rupanya dalam dunia hari ini masih ada ibu bapa yang memikirkan soal jarak untuk menghantar anak-anak mereka belajar tinggi. Dalam hal ini, saya memikirkan peranan guru untuk menyedarkan ibu bapa yang masih mempunyai mentaliti seperti ini terutama bagi ibu bapa yang tinggal di kawasan kampung-kampung dan pedalaman. 

Kami menyambung perbualan..

Gadis A: Saya pernah pergi Form 6. Tapi malang tak berbau. Saya ditimpa kemalangan. Tahu tak apa seoarang cikgu tu cakap pada saya. "Saya tak nak ajar awak. Awak ingat awak dah kemalangan saya akan tolong awak, awak belajar je sendiri".

Kemudian dia diam. Saya pun terdiam. Dapat mengagak tuju bicara dia yang seterusnya. Kemudian dia menyambung.

Gadis A: Keputusan saya tak memuaskan. Bila cikgu cakap macam tu, semangat saya jadi lemah. Saya rasa cikgu lelaki dengan cikgu perempuan lebih baik cikgu lelaki.. Cikgu perempuan ni... Hmmm...Entahlah...

Dush!! Saya terasa seperti satu tumbukan padu terkena pada muka saya. Ini persoalan wanita dan emosi. (Memerlukan satu entri lain, InsyaAllah) Namun, saya sekadar tersenyum dan membiarkan sahaja dia meluahkan saki baki sesalan yang masih bersisa...

Gadis A: Awak tu nak jadi cikgu ingat sikit.. Beringat-ingatlah, dengan pesan saya ni. Jangan buat anak murid awak tu.

Dush!! Dush!! Tepat sekali agakan saya. Inilah tuju bicaranya seawal dia membuka cerita tentang pengalamannya di tingkatan 6. 

Jadi cikgu-cikgu perempuan di luar sana, bakal-bakal cikgu perempuan di IPG termasuklah diri saya sendiri, serta semuanya yang bergelar wanita.. Jangan sampai emosi kita memusnahkan masa depan generasi kita sendiri. Manfaatkanlah peluang di institusi pendidikan untuk mengawal dan menggunakan emosi pada tempat yang sebetulnya dan orang yang tepat. Bukankah institusi pendidikan adalah untuk melahirkan individu yang bersahsiah mantap. Bersahsiahkan kita, bila kita kalah pada emosi sendiri...???

Saya: InsyaAllah. Jadi apa perancangan masa depan??(Cuba mengalihkan topik perbincangan)

Gadis A: Saya tengah fikir lagi ni. Ingatkan nak buat macam ni. Duit insurans yang saya dapat daripada kemalangan tu, ingatkan nak buka kedai buat kek ataupun kuih. Nak buat modal berniaga. Kena tengok pasaran juga. Orang kampung bukannya suka sangat kuih moden ni...

Dan apabila dia mula bercakap tentang kuih dan kek, dia sudah lupakan masalah yang dihadapi. Saya pula lebih selesa menjadi pendengar dan membiarkan dia bercerita. Mungkin dengan cara itu, dia akan lebih tenang. Tidak dinafikan, nadanya sebelum ini agak tegang dan dia mengakui dia agak tertekan dengan apa yang berlaku pada dirinya. Antara keinginan yang tinggi untuk belajar, mentaliti ibu bapa, dan guru yang memusnah ranapkan harapan... Dia tersepit...

Ditakdirkan, salah seorang rakannya yang merupakan top student di sekolahnya dulu mencelah ketika perbualan kami. Rakannya itu, juga seorang guru pelatih. Banyak juga kami berkongsi cerita suasana di IPG masing-masing. Hingga menyebabkan Gadis A mungkin terasa hati..

Gadis A: Seronok dengar kamu berdua berbual. Iya la kan. Orang belajar....

Menyedari kekhilafan kami, kami cuba menukar tajuk. Membiarkan dia bercerita lagi.

Gadis A: Itulah kawan-kawan yang dapat sambung belajar semua dah sombong. Lupakan kawan-kawan lama...

Dush!! Dush!! Dush!! Cuba tengok, ada tak kawan-kawan kita yang kita lupakan tanpa kita sedar... Huhu.....


Realitinya pada diri saya pula, mungkin saya yang tergolong dalam kalangan yang tidak begitu menyerlah berbanding kawan-kawan sepengajian Batch 0206 di sekolah dulu. Kawan-kawan di sekolah dulu ramai yang keluar negara... Mesir, Australia, Jepun, India, Perancis dan entah ke mana-mana lagi. Saya sangat  gembira dengan kejayaan mereka dan mudah-mudahan pengalaman mereka di tempat orang akan digunakan untuk memajukan agama, bangsa dan negara sendiri. Saya dan teman-teman yang memilih bidang perguruan pula akan berusaha dalam bidang kami untuk menghasilkan modal insan sebagaimana yang dihasratkan. Semua akan berusaha di bidang masing-masing tidak kira di dalam dan di luar negara. Jalan yang dipilih mungkin berbeza, tapi matlamat kita tetap sama. Menggapai kejayaan dunia dan akhirat... InsyaAllah...

bersambung --> Alam Pengajian 2

2 comments:

  1. dush!!
    ade yg tkna..huhuuh
    moga ukhuwh yg tbina tidk akn pts dtgh jln..=)

    ReplyDelete
  2. hehehe...
    realiti yang tak kita sedari....
    InsyaAllah...
    Ukhwah terjalin moga utuh selamanya...
    Berpisah di dunia kerana takdir...
    Moga ketemu di negeri nan abadi...

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails