Friday, July 4, 2014

BM oh BM !! ^_~

Assalamualaikum w.b.r....
 
Saya pernah bertekad untuk tidak memberikan komentar bertulis tentang Baitul Muslim sehingga saya sendiri melalui fasa berkenaan. Kenapa? Haha. Of course la sebab orang yang layak untuk menulis tentang Baitul Muslim itu adalah insan yang pernah melalui fasa itu sendiri. kui3x....

Tetapi, makin ditahan rasanya makin membuak-buak  rasa ingin menulis. Makin disimpan makin banyak yang terluah pada tempat dan masa yang tidak sepatutnya. Maka, demi menjaga nama sebuah ikatan yang suci, maka ada baiknya saya menconteng blog sendiri. Kang tulis dalam facebook, banyak nau spekulasinya. Hahaha... Ini semua poyo! Ngeh3x..

Kita yang pernah duk dalam rahim dakwah tarbiyyah pasti tahu maratib amal. Kalu dop tahu, siap sedia la nak kene rendam dalam air sejuk pukul 3 pagi. Giler! Kejam kot tarbiyyah sampai kene rendam. Doh mung dop khabar ekpun, quran dah tinggal berbulan-bulan dop sedor. Time orang buat ke mung, khabar pulok mung kate tarbiyyah tu kejam.  Ambe dop kate ke orang lain, boh. Ambe kate ke diri ambe sendiri, boh. Kalu terasa jugok, pakat kite beruboh. Kiamat dekat doh, syurga bukan boleh main booking free2x...
 
 

dear readers,
Step by step:

1. Individu Muslim
2. Keluarga Muslim.
3. Mujtama' Muslim
4. Kerajaan Islam.
5. Daulah Islamiyyah.
6. Khilafah Islamiyyah.
7. Ustaziatul A'lam.

Yang duk sebut BM oh BM itu, adalah step yang kedua.

Common question:

"nti dah settle BM ke belum?"

"bile nak kawen?"

"Taaruf dengan siapa"

hohohoho.... itulah soalan yang senang ditanya, tapi susah giler weh nak jawab. Sudahnya.

"Diam itu lebih baik. Sabar itu sangat indah. Penantian itu satu jalan mendapatkan pahala dan doa itu sebaik-baik senjata"

Hahahaha... Itu semua jawapan dalam hati. Terngiang-ngiang dalam benak fikiran. Bisu pada lisan. Menghiris tangkai hati. Lazimya, buat senyum kambing, sambil mata berkelip-kelip. Mohon kepada sebuah pengertian.

Dulu-dulu masa zaman kanak-kanak ribena ni, ambe dop care pun ke BM nih... Yang ambe tahu, kita ni kena all out, giving our best to the community. Melangkah ke semester 5 di kampus, semboyan BM mula kedengaran. Masa tu pun, atas keperluan komitmen, maka segala anasir-anasir ke arah itu cuba untuk diurus sebaik mungkin. Masuk ke tahun akhir. Fuh! Memang tak ada topik lain yang dibincangkan. BM, BM dan BM.
 
 
 
"Eh, mat tu BM dengan min ni la. Tak sangka betul"

"Uolsss tahu tak, ukhti ni BM dengan akh tu"

Gossip. Gossip dan Gossip.

Oh, dunia semata-mata.

Dari awal mengenal istilah BM, perkara yang terpasak teguh dalam jiwa ialah, apabila fardhul muslim kita dah sedia dan setel, maka insyaAllah itu maknanya kita sedia untuk  ke melangkah ke alam baitul muslim. Dah tu, yang muslimat dan muslimin yang masih belum berkahwin walaupun usia semakin bertambah tu bagaimana pula? Apakah mereka  belum bersedia? Bagaimanakah pula yang dikatakan telah bersedia? Oh kiranya mereka sampai bila-bila tak boleh kahwin?

Macam tu?

Dengan mata kepala saya sendiri saya telah menyaksikan seorang kakak yang sangat saya kagumi, walaupun usia sudah menginjak ke 30-an dan masih belum berkahwin namun himmahnya dalam perjuangan bahkan lebih hebat daripada para muslimin. Kelantangan, ketelusan serta istiqamah walaupun dalam keadaan kesihatan yang kurang mengizinkan. Respect! Memegang taklifan penting, memimpin beberapa usrah, mengisi slot tamrin, menguruskan rumah anak yatim dan miskin serta menjaga ahli keluarganya yang lain kerana kedua ibu bapanya telah meninggal dunia. Tidak pernah saya dengar keluhan dari bibirnya. Tekun melayani sms orang kecil seperti saya yang baru mengenal lapangan sebenar. Sungguh saya menghormati dirinya.

People keep asking why you didn't marry yet? When you are going to get married?

Hal berkenaan adalah rahsia Allah yang kita sendiri belum ketahuan bila masanya. Ya, sudah tentu kita tahu KENAPA kita belum berkahwin dan hal ini ternyata berlaku kepada ramai muslimat.
 
Ramai muslimin memilih untuk berkahwin dengan muslimat yang berada di luar rahim dakwah dan tarbiyyah dengan alasan, takut dengan muslimat yang jauh lebih tsiqah berbanding dirinya sendiri. Manakala, seorang muslimat pula lazimnya meletakkan satu matlamat untuk berkahwin dengan muslimin yang sama-sama bergerak kerja, faham kehendak dakwah dan tarbiyyah. Dengan harapan, mudah bagi dirinya untuk terus men'itima'kan diri dengan perjuangan selepas berBM.

Masa berlalu dan musim berganti, kelihatan seperti jodoh sealiran tidak kunjung tiba. Boleh faham tak perasaan muslimat tu? Sejujurnya, saya sangat faham. Bukan seorang dua sahabat muslimat yang datang berkongsi rasa. Ramai. Manakala, ada segelintir dari kita pula sangat tega menghukum sukma sahabat yang lain dengan tujahan lisan seperti berikut:

"Enti memilih sangat ni. Ye lah, kalau tak kenapa sampai sekarang tak kahwin?"

"Kenapa enti pilih lelaki tu. Kan ramai lagi muslimin yang lain. Tak lalu UBM dulu ke, tanya dan sebagainya?"

Saya tak salahkan juga sahabat yang bertanya, tetapi saya jauh lebih memikirkan perasaan muslimat yang ditanya. Terluka kot hati dia. Tahu tak, dia seboleh-boleh dalam keadaan yang belum berkahwin ataupun berkahwin bukan dengan yang bukan sealiran jauh di sudut hati dia ada tersimpan keinginan yang dalam untuk melibatkan diri dalam gerak kerja. Sungguh. Percayalah.


Dia sudah mengenal maratib amal, dan dia tahu langkah selepas berBM ialah dengan usaha pembentukan mujtama' muslim. Lantas apa yang dia lakukan ialah terus menerus membantu masyarakat. Menjadi mata dan telinga masyarakat. Maka bertambah gentarlah muslimin dengan kehebatan dia.

Dari satu sisi yang lain, ada muslimat yang menerima muslimin yang bukan sealiran tetapi baik akhlak dan agamanya untuk berBM. Kerana apa?

Kerana wanita itu Allah kurniakan satu kelebihan yang tidak ada pada para muslimin. Rahimnya yang akan menjadi tempat tumbuhnya benih yang dengan harapan, mampu untuk menjadi anak panah Islam. Menyambung usaha dakwah dan tarbiyyah umminya, yang secara zahirnya tampak sirna. Tangannya sendiri mungkin tidak mampu menggoncang dunia, tetapi dia punyai impian besar agar anak yang diayun dalam buaian mampu mencipta masa depan ummat yang lebih gemilang.
 
Apapun, kita harus berbalik kepada satu perkara
 
"Sekali berada dalam jalan perjuangan, jangan pernah diangkat kaki untuk meninggalkannya"

 
   


Jodoh itu kisah yang belum pasti, kabur barangkali pada mata sesetengah orang. Tetapi jalan juang itu sudah sedia berada dalam genggaman. Maka peganglah erat-erat. Teruskanlah melangkah. Usah mudah goyah. InsyaAllah, laluannya memang bukan mudah, namun buahnya pasti indah.
 
Bagi yang berkira-kira, apakah sekiranya aku tidak berbaitul muslim makanya aku sampai tidak menyumbang kepada pembentukan mujtama' muslim kah?
 
Kita tengok balik kepada muwasafat tarbiyyah. Salah satu ciri peribadi muslim adalah bermanfaat kepada orang lain. Andai ditakdirkan kita ini tidak dapat mengumpul pahala dengan berbaitul muslim, maka jangan sampai kita menjadi fardhil muslim yang sia-sia. Setiap orang ada jodohnya, kalau tiada di dunia insyaALLAH tersedia di akhirat.
 
Berbaik sangka dengan Allah dan teruskan berdoa.
 
Sabar dan bertahanlah.
 
Cari keberkatan.
 
Tenanglah.
 
Wallahua'lam.
 
 
Catatan,
Siti Umairah Othman
6 Ramadhan 1435H
Chini Timur 2.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails