Tuesday, February 14, 2012

Selembar Warkah buat Kekasih

Kukirimkan warkah ini buat kekasih yang dirindui,
Moga si dia sudi menatap aksara cinta yang terlakar,
Ianya bukan diksi abstrak tersusun indah,
Sekadar patah-patah rasa seorang musafir di bumi Tuhan,
Tanda kasih yang tak pernah padam...

Warkah ini dikirim buat seorang lelaki ghaib,

Tidak pernah berpeluang menatap bening wajahnya,
Realiti mahupun mimpi,
Namun namanya masih segar,
Meniti di bibir para muhib...

Seandainya dirinya masih bersama kita hari ini,
Pasti aman dan harmoni,
Kerana suci luhurnya sayang mewangi hingga kini,
Lembut santunnya sabar melayani,
Yang muda dikasihi,
Yang tua pula dihormati..
Indah akhlaknya menghiasi peribadi..

Disisipkan warkah ini,

Mengandaikan dirinya yang mulia berada di hadapan mata,
Coretan tinta kisah demi kisah,
Melalui episod-episod kelalaian..

Wahai yang dikasihi,

Ummatmu pada akhir zaman ini,
Berbalah sesama sendiri,
Bersembunyi disebalik topeng keamanan,
Namun menjadi pembunuh dalam senyap,
Kepada makna sebuah perjuangan...

Bagai tiada ruang mencari serasi,
Menutup hati tanpa sebarang diskusi,
Lantas derita menghimpit generasi,
Kebenaran tiada lagi berpaksi,
Sedang kebatilan bersorak seisi,
Inilah wajah dunia kita hari ini...

Mahu apa bicara soal keamanan?

Sedangkan akidah terpasung ketewasan,
Mempersoal hukum menutup aurat,
Membunuh zuriat tanpa sesal,
Bertelagah soal perbezaan fahaman siasah,
Bergaul bebas menyalahi fitrah,
Memilih jalan yang menyimpang dari rahmat Tuhan,

Sedangkan dahulu,

13 tahun di bumi Makkatul Mukarramah,
Tertimpa ujian bukan kisah fantasi penuh imaginasi,
Bahkan sebuah realiti terukir indah dalam sirah nabi...
Rentetan ceritera luka yang menghimpit perjuangan,
Tidak memenjara jiwa dan minda,
Tawaran duniawi yang mempesona,
Diambil manfaat sekadar keperluannya,
Dunia berada di genggaman tapi tidak menghuni hati,
Denai perjalanan tak dilalui sendiri,
Berteman sahabat terhebat laksana bintang menunjuk jalan,
Tanda hidup kita pun tak bisa sendiri menyepi,
Harus membahu agar Islam menyinar gemilang abadi...

Wahai yang dirindui,

Mahu rasanya dilakarkan semua di sini,
Namun biarkanlah sebahagiannya menjadi bicara hati,
Kerana seandainya si dia berada di sisi,
Warkah bisu ini bakal sepi dipuput angin,
Lantaran unggul peribadi mengunci rapat bibir ini,
Sekadar mata berkaca merayu dan meminta,
Kekallah di sini agar kami mampu merasai,
Setitis nilai kasihmu..

Rasulullah, betapa hati ini begitu ingin...
Menyebut dan mengingati namamu...
Saban ketika dan waktu...
Allahu Rabbi..

Al Faqir Ilallah

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails