Monday, July 10, 2017

Menjadi Ibu Part 2

Assalamualaikum again.

Hihi

Lama nau kan nak kena online. Jadi kita taipla lagi ye.

Sebenarnya, tadi masa part 1 nak tulis tentang kerisauan menjadi seorang ibu. Sebenarnya menjadi seorang ibu tu, selain mengandung dan bersalin, kerisauan sepanjang membesarkan anak itulah yang sangat berat untuk ditanggung oleh seorang ibu.

Seorang ibu ni, lebih-lebih lagi menjadi ibu yang dalam masa mempunyai kerjaya sangat mencabar. Tidak dapat melihat anak membesar sepenuhnya di depan mata.

Apa yang anak buat di rumah pengasuh.

Apa yang anak makan.

Baik kah dia di sana.

Dan perkara yang sangat dikhuatiri oleh seorang ibu adalah kesihatan anak-anaknya.

Lebih-lebih lagi bagi anak yang lasak dan sering terjatuh.

Sobsss

Yusra selalu jatuh. Setiap kali Yusra jatuh, terasa seperti gagal untuk menjadi seorang ibu. Dalam seminggu mesti ada dia jatuh. Dah macam-macam gaya dah. Terlentang, menyenggeng, jatuh katil, terhantuk. Rasanya macam semua dah. Kesian Yusra.

Umur baru 11 bulan. Dah macam-macam dia rasa. Rasa takut, rasa bersalah. Macam-macam.
Saja nak meluah perasaan je sebenarnya ni. Huhuhu.

Sekejap dia duduk, dah terlentang. Kadang dua-dua abi dan ibu ada je berdekatan. Tapi sebab terleka tengok tv ataupun tengah makan, tiba-tiba dummm.. jatuh dah Yusra. Setiap kali Yusra jatuh, hati ibu ni yang rasa sakit, mata ibu yang berair. Huhuhuhuhu

Penat rasanya fikir yang bukan-bukan. Tapi nak fikir positif selalu pun macam tak boleh jugak. Macam-macam momokan orang sekeliling. Huhu. Sampai setiap kali Yusra jatuh, setiap kali tu la google. Based on reading, tak adala yang merisaukan since dia masih boleh bermain dengan riang gembira. Even dah banyak kali baca pun still tak dapat nak absorb tekanan tu. Mungkin sebab ibunya guru PPKI kan. Hari-hari berhadapan dengan anak-anak istimewa. Jadi kegusaran itu makin besar.

Tambah rasa bersalah setiap kali memandang mata comel dak cheeky ni. Tak banyak menangis siap cak-cak walaupun jatuh. Kuat sangat kamu, nak. Semoga lepas ini, ibu akan lebih berhati-hati menjaga kamu ye, Yusra. Semoga terus membesar dengan dengan kuat dan menjadi solehah pintar. Menjadi kesenangan hati ibu abi dan mengamankan ummat.

Nota kaki: Ini ibu baru risaukan Yusra seorang. Macam mana la kalau Yusra ada adik-adik nanti. Yusra tolong ibu jaga adik-adik ye. Uhuk

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails