Friday, August 8, 2014

Baik Cikgu Mati

Assalamualaikum w.b.r.

Alhamdulillah...

'Writing mood activate' kononnya. Tapi, InsyaAllah dalam mood untuk menghasilkan penulisan yang istimewa buat yang teristimewa. ^_^

Menempuhi hari-hari dengan anak-anak istimewa berjaya menyingkap sisi-sisi kesabaran dalam diri. Teori dulu kedengaran mudah tetapi boleh dikatakan tak sampai 20% pun yang digunakan.

Selebihnya, kita bergantung kepada keadaan murid. Seringkali terjadi, kata-kata yang diucapkan seolah-olah adalah teguran daripada Allah. Paling sentap ialah pernah sekali kata-kata ini diucapkan ketika pada kebetulan yang sama emosi berada pada kemuncak ketidakstabilan.

"Baik cikgu mati!"

T_T

Allah. Kita tahu mereka tidak berdosa kerana kata-kata yang keluar dari bibir mereka adalah di luar kawalan mereka. Lalu dibawah kawalan siapa?

Tentu DIA.

Sedih. Dah tentu saya sedih. Hampir gugur air mata. Serius saya kehabisan kata-kata. Bungkam.

Tiba-tiba terasa seperti diri ini tidak berguna. Tiada berkesan cara-cara yang digunakan untuk memegang hatimu, nak. Cikgu belum cukup usaha, agaknya ya?

Sungguh, pada waktu berkenaan, rasanya kecewa yang amat. Tak keterlaluan mengakui sampai pernah terfikir layangan tangan cikgu menyinggah pipi. Alhamdulillah, masih ada rasional dalam diri.

Kalau tidak pasti cikgu akan menyesal. Menyesal yang teramat sangat. Apalah yang nak diturutkan sangat pada kepongahan hati sendiri, kelak membawa rugi.

Sepatah kata sabar, begitu mudah ditutur. Namun, bukan mudah mahu membiarkan patah itu larut dalam diri lantas membentuk akhlak yang menjadi hiasan peribadi.

Lantas saya bersetuju dengan satu konklusi. Jalan ini tetap harus aku jalani, bukan dengan hanyut menjadi orang lain bahkan setia menjadi diri sendiri. Menggapai redha Ilahi itu lebih manis daripada berbahagia dengan pujian manusia.

Moga Allah mudahkan, moga hati juga terus tenang. Amin ya Rabbi...

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails