Saturday, January 15, 2011

LUKA DUNIA --> petikan puisi REMAJA

Tidak mengertikah kita???
Merah di kaki langit,
Adalah darah yang menitis,
Terlukanya hati fajar,
Merasa pedihnya,
Manusia menghiris dosa,
Mentari memejam mata,
Tidak sanggup melihat luka dunia,
Yang berlumuran noda, 
Manusia dengan kegilaannya.....

Tidak mengertikah kita???
Embun yang gugr adalah tangisan,
Dari bintang yang menggigil,
Kerana hitamnya malam,
Manusia sesat jalan...

Kilat menjulang cahaya,
Adalah memanah nista,
Menghambat malapetaka,
Menyelimuti manusia,
Hingga mereka terlena,
Guruh memecah suasana,
Adalah seruan dan pujukan,
Lari dari yang hina,
Kembali ke jalan syurga...

Tidak mengertikah kita????
Hujan yang turun,
Dan ribut yang datang,
Adalah air dan angin,
Membasuh luka,
Dan menyapu debu dunia,
Kembali ke asalnya....


Itulah realiti dunia kita pada hari ini. Kita semakin hanyut oleh arus modenisasi yang menghalalkan banyak perkara. Banyak yang mungkar diertikan sebagai 'tidak mengapa', dan ramai pula yang lebih selesa untuk berdiam diri dan berpegang pada sebaris klausa "tidak mahu masuk campur". Nanti kubur lain-lain. Hmmm.. sajak ni memang wajar untuk kita jadikan sebagai renungan. Alam ialah bilik darjah yang mengajar kita banyak perkara pada aturan yang tersusun padanya. Betapa disebalik penciptaan Allah Rabbul Izzati, banyak sekali pengajaran yang patut kita jadikan sebagai panduan dalam menempuh hari-hari yang penuh liku. Kredit kepada pencipta sajak ini, kerana mampu menzahirkan luka dunia pada susunan kata yang cukup ringkas tetapi bermakna. Ilham yang dititipkan pada akalnya, sungguh halus dan berseni. Mungkin jawapan kepada pengertian tentang luka dunia adalah lirik lagu WAJAH DUNIA, sebagaimana yang tersusun di bawah ini;

Penyanyi: In-Team
Tajuk Lirik Lagu: Wajah Dunia

Kita menatap wajah dunia
Semakin musnah dimamah derita
Kekejaman kufar pencetus sengsara
Umat terseksa menanggung derita
Seharusnya kita bersatu bersama
Hidup bahagia aman sentosa

Di sana sini dah banyak terjadi
Perlakuan zalim menghancur memusnah
Apakah kita berdiam sahaja
Untuk membantu agama yang mulia
Kedamaian itu milik kita semua
Itulah kunci perpaduan ummah

Ibarat hari menanti senja
Tika mentari hilang sinarnya
Di ufuk timur terbitnya suria
Alam yang gelap cerah semula
Bersyukur kita pada yang Esa
Atas pimpinan yang bijaksana

(Selamatkan kami, dari fitnah dunia
Selamatkan kami, dari hidup terhina) x2

Ya Allah Ya Allah
 
Selamatkan kami, dari fitnah dunia...
Ya Allah Ya Allah
Selamatkan kami, dari hidup terhina...

Wallahu'alam.....

1 comment:

  1. umai... best2

    Alam ialah bilik darjah yang mengajar kita banyak perkara pada aturan yang tersusun padanya.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails